Pasukan AS Hengkang, Taliban Jalin Dialog dengan Turki dan Qatar Terkait Bandara Kabul

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Kabul - Taliban sedang dalam pembicaraan dengan Qatar dan Turki tentang pengelolaan bandara Kabul karena tidak memiliki layanan kontrol lalu lintas udara sekarang karena militer Amerika Serikat telah ditarik dari Afghanistan.

Melansir Al Jazeera, Selasa (31/8/2021), pembicaraan tersebut bertujuan untuk mengamankan bandara sesegera mungkin sehingga orang yang ingin meninggalkan Afghanistan dapat melakukannya dengan menggunakan penerbangan komersial, Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan pada Selasa (31/8/2021)

“Resolusi Dewan Keamanan tentang pengamanan bandara harus dilaksanakan. Ada pembicaraan yang sedang berlangsung dengan Qatar dan Turki tentang pengelolaan bandara. Kita harus menuntut agar akses ke bandara aman,” kata Le Drian di televisi France 2.

Dengan penarikan AS, pesawat sipil Amerika dilarang beroperasi di negara itu kecuali diberi izin sebelumnya, kata Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA).

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Atur Lalu Lintas Udara

Kendaraan yang terguling terlihat dalam Bandara Internasional Hamid Karzai setelah penarikan Amerika Serikat (AS) di Kabul, Afghanistan, Selasa (31/8/2021). Taliban memegang kendali penuh atas Bandara Kabul setelah pesawat AS terakhir meninggalkan landasan pacu. (AP Photo/Kathy Gannon)
Kendaraan yang terguling terlihat dalam Bandara Internasional Hamid Karzai setelah penarikan Amerika Serikat (AS) di Kabul, Afghanistan, Selasa (31/8/2021). Taliban memegang kendali penuh atas Bandara Kabul setelah pesawat AS terakhir meninggalkan landasan pacu. (AP Photo/Kathy Gannon)

FAA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa "karena kurangnya layanan lalu lintas udara dan otoritas penerbangan sipil yang berfungsi di Afghanistan, serta masalah keamanan yang sedang berlangsung, operator sipil AS, pilot, dan pesawat sipil terdaftar AS dilarang beroperasi di ketinggian mana pun di sebagian besar Afghanistan."

Awal bulan ini, militer AS mengatakan telah mengambil tanggung jawab kontrol lalu lintas udara di Kabul untuk memfasilitasi evakuasi puluhan ribu orang dari Afghanistan.

FAA mengatakan operator sipil AS "dapat terus menggunakan satu rute jet ketinggian tinggi di dekat perbatasan timur jauh untuk penerbangan. Setiap operator pesawat sipil AS yang ingin terbang ke/keluar atau di atas Afghanistan harus mendapat izin terlebih dahulu dari FAA."

Pada 18 Agustus, FAA mengatakan maskapai penerbangan AS dan pilot sipil dapat terbang ke Kabul untuk melakukan penerbangan evakuasi atau bantuan dengan persetujuan Departemen Pertahanan AS sebelumnya. Maskapai penerbangan AS membantu mengangkut ribuan pengungsi bulan ini tetapi melakukan penerbangan dari bandara di luar Afghanistan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel