Pasukan Rusia Tiba di Kazakhstan Bantu Atasi Aksi Demo Warga

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Nur-Sultan - Pasukan Rusia telah tiba di Kazakhstan di tengah tindakan keras terhadap protes anti-pemerintah.

Para pejabat Kazakhstan telah melaporkan kematian polisi dan pengunjuk rasa setelah berhari-hari kerusuhan yang dipicu oleh kenaikan harga bahan bakar.

Seorang jurnalis BBC di kota terbesar Almaty membagikan video tembakan senjata yang terjadi pada Kamis (6/1).

PBB, AS, Inggris, dan Prancis telah meminta semua pihak untuk menahan diri dari kekerasan, demikian dikutip dari BBC, Jumat (7/1/2022).

Presiden Kassym-Jomart Tokayev menyalahkan "teroris" yang terlatih asing atas kerusuhan tersebut, tanpa memberikan bukti.

Dalam sebuah pidato di TV pemerintah pada Rabu (5/1), ia meminta dukungan kepada Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) yang dipimpin Rusia.

Blok tersebut mencakup Rusia, Kazakhstan, Belarusia, Tajikistan, dan Armenia.

Pasukan luar negeri yang dikirim ke Kazakhstan dilaporkan berjumlah sekitar 2.500 tentara.

CSTO mengatakan, pasukan itu adalah penjaga perdamaian dan akan melindungi instalasi negara dan militer. Mereka akan tinggal di negara itu selama beberapa hari atau minggu, lapor kantor berita Rusia RIA.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Pantauan AS di Tengah Kerusuhan Kazakhstan

Petugas polisi menahan seorang demonstran selama protes di Almaty, Kazakhstan, Rabu (5/2/2022). Demonstran yang menolak kenaikan harga gas cair bentrok dengan polisi di kota terbesar Kazakhstan dan mengadakan protes di sekitar kota. (AP Photo/Vladimir Tretyakov)
Petugas polisi menahan seorang demonstran selama protes di Almaty, Kazakhstan, Rabu (5/2/2022). Demonstran yang menolak kenaikan harga gas cair bentrok dengan polisi di kota terbesar Kazakhstan dan mengadakan protes di sekitar kota. (AP Photo/Vladimir Tretyakov)

Departemen Luar Negeri AS mengatakan, sedang memantau dengan cermat pengerahan pasukan Rusia.

"Amerika Serikat dan, sejujurnya, dunia akan mengawasi setiap pelanggaran hak asasi manusia," kata seorang juru bicara.

"Kami juga akan mengawasi tindakan apa pun yang dapat menjadi predikat penyitaan institusi Kazakh."

Sekitar 18 anggota pasukan keamanan tewas di Almaty, kata para pejabat, dan polisi mengatakan bahwa mereka telah membunuh puluhan orang yang digambarkan sebagai "perusuh" pada Rabu (5/1) malam.

Saule, seorang pekerja konstruksi berusia 58 tahun yang ambil bagian dalam protes, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa dia melihat pasukan keamanan menembaki para demonstran.

"Kami melihat kematian," katanya.

"Langsung sekitar 10 orang terbunuh."

Ribuan Orang Ditahan

Polisi anti huru hara berjalan untuk menghadang demonstran selama protes di Almaty, Kazakhstan, Rabu (5/2/2022). Demonstran yang mencela kenaikan harga gas cair bentrok dengan polisi di kota terbesar Kazakhstan dan mengadakan protes di sekitar selusin kota lain di negara.(AP Photo/Vladimir Tretyakov
Polisi anti huru hara berjalan untuk menghadang demonstran selama protes di Almaty, Kazakhstan, Rabu (5/2/2022). Demonstran yang mencela kenaikan harga gas cair bentrok dengan polisi di kota terbesar Kazakhstan dan mengadakan protes di sekitar selusin kota lain di negara.(AP Photo/Vladimir Tretyakov

Kementerian dalam negeri Kazakhstan mengatakan 2.298 pengunjuk rasa juga telah ditahan.

Kerusuhan dimulai pada Minggu kemarin ketika biaya bahan bakar gas cair (LPG) -- yang digunakan banyak orang di Kazakhstan untuk bahan bakar mobil mereka -- berlipat ganda, menarik pengunjuk rasa ke jalan.

Pemerintah mengatakan bahwa batas harga bahan bakar akan dipulihkan selama enam bulan. Namun pengumuman itu gagal mengakhiri protes, yang meluas hingga mencakup keluhan politik lainnya.

Kazakhstan sering digambarkan sebagai negara otoriter, dan sebagian besar pemilihan dimenangkan oleh partai yang berkuasa dengan hampir 100% suara. Tidak ada oposisi politik yang efektif.

Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan Covid-19 Varian Omicron

Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan Covid-19 Varian Omicron. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 6 Cara Efektif Hadapi Potensi Penularan Covid-19 Varian Omicron. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel