PayPal Jajaki Bikin Stablecoin saat Bisnis Aset Kripto Tumbuh

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - PayPal akan mengembangkan bisnis kripto dengan meluncurkan stablecoin sendiri. Anak usaha PayPal yaitu Curv yang akan mengembangkan stablecoin tersebut.

"Kami sedang menjajaki stablecoin. Jika dan ketika kami berusaha untuk bergerak maju, kami tentu saja akan bekerja sama dengan regulator terkait,” ujar Juru Bicara PayPal kepada CoinDesk, ditulis Minggu (9/1/2022).

Bloomberg yang pertama kali melaporkan berita pengembangan stablecoin PayPal setelah bukti eksplorasi PayPal membangun ekosistemnya ditemukan di aplikasi iPhone oleh pengembang Steve Moser dan dibagikan kepada Bloomberg.

“Kode dan gambar tersembunyi menunjukkan pekerjaan apa yang disebut dengan PayPal Coin. Kode menunjukkan koin akan didukung oleh dolar AS,” tulis Bloomberg.

Seorang juru bicara PayPay menyatakan, gambar dan kode di aplikasi PayPay berasal dari hackathon internal baru-baru ini. Insinyur bekerja sama untuk cepat mengeksplorasi dan membangun produk baru yang mungkin tidak akan pernah dirilis ke publik di blockchain, crypto dan uang digital.

PayPal telah sangat aktif dengan aset kripto.Hal ini dengan meningkatkan jumlah crypto yang dapat dibeli oleh pelanggannya serta mendidik penggunanya mengenai crypto dan memastikan menarik crypto dengan aman ke dompet pihak ketiga.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Airbnb Pertimbangkan Pembayaran Pakai Aset Kripto

Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa
Perkembangan pasar aset kripto di Indonesia. foto: istimewa

Sebelumnya, CEO Airbnb, Brian Chesky, belum lama ini bertanya melalui akun Twitter pribadinya mengenai apa saja kira-kira yang akan Airbnb luncurkan pada 2022.

Dilansir dari Bitcoin.com, Jumat, 7 Januari 2022, Chesky mengungkapkan menerima 4.000 saran, mencatat yang paling populer adalah agar perusahaannya menerima pembayaran menggunakan aset kripto.

Saran teratas lainnya adalah untuk tampilan harga yang jelas, program loyalitas tamu, biaya pembersihan yang diperbarui, masa inap dan diskon yang lebih lama, layanan pelanggan yang lebih baik, dan ruang komersial.

Hingga saat ini, opsi pembayaran yang ditawarkan Airbnb di sebagian besar negara adalah Visa, Mastercard, Amex, JCB, dan “kartu debit yang dapat diproses sebagai kartu kredit.” Apple Pay, Google Pay, dan Paypal. Namun, cryptocurrency sampai saat ini belum menjadi opsi pembayaran di Airbnb.

“Kami pasti sedang menyelidikinya, seperti revolusi dalam perjalanan, jelas ada revolusi yang terjadi di kripto,” kata Chesky saat ditanya apakah Airbnb sedang mempertimbangkan untuk menerima cryptocurrency sebagai pembayaran.

Memperhatikan Pendiri dari Coinbase adalah karyawan awal, Chesky mengungkapkan, “Kami telah mengikuti ruang tersebut untuk waktu yang cukup lama.”

Airbnb mengoperasikan pasar online di industri perjalanan. Berdasarkan data dari situs resminya, saat ini ada lebih dari 5,6 juta mitra di seluruh dunia. Sejak diluncurkan pada 2007, Airbnb telah melayani lebih dari 1 miliar pelanggan dan lebih dari 4 juta tuan rumah yang telah mendaftarkan properti mereka di platform.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel