PBB Kutuk Aksi Brutal Taliban Bubarkan Demo di Afghanistan dan Tewaskan 4 Orang

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kabul - PBB telah mengutuk Taliban atas "respons keras" terhadap perbedaan pendapat, beberapa minggu setelah pengambilalihan Afghanistan oleh kelompok itu dengan cepat.

Pejuang Taliban menewaskan empat orang selama protes baru-baru ini, kata PBB sebagaimana dikutip dari BBC, Sabtu (11/9/2021).

Demonstrasi telah terjadi di seluruh Afghanistan sejak jatuhnya Kabul pada 15 Agustus, menuntut penghormatan terhadap hak-hak perempuan dan kebebasan yang lebih besar.

Pejuang Taliban telah menggunakan tongkat, cambuk, dan amunisi hidup terhadap pengunjuk rasa, kata PBB dalam laporannya.

"Kami menyerukan Kepada Taliban untuk segera menghentikan penggunaan kekuatan dan penahanan sewenang-wenang terhadap mereka yang menggunakan hak mereka untuk berkumpul secara damai dan para wartawan yang meliput protes," kata juru bicara Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia dalam sebuah pernyataan pers.

Pejuang Taliban menyapu Afghanistan pada bulan Agustus, merebut pusat-pusat provinsi dan akhirnya ibukota Kabul sendiri dalam waktu kurang dari dua minggu.

AS kemudian memimpin pengangkutan udara dari bandara internasional ibukota, mengevakuasi lebih dari 120.000 orang sebelum menarik pasukannya sendiri pada 31 Agustus.

Pengambilalihan Taliban mengikuti dua dekade operasi militer AS di Afghanistan, setelah pasukan Amerika dan sekutu menggulingkan kelompok itu dari kekuasaan pada tahun 2001 setelah serangan 9/11.

AS menandai peringatan 20 tahun serangan itu pada hari Sabtu.

Kata PBB

Pedagang penukaran uang Afghanistan menunggu pelanggan di halaman pasar pertukaran mata uang Sarai Shahzada, menyusul pembukaan kembali bank dan pasar setelah Taliban mengambil alih kekuasaan di Kabul, pada Sabtu (4/9/2021). (AP Photo/Wali Sabawoon)
Pedagang penukaran uang Afghanistan menunggu pelanggan di halaman pasar pertukaran mata uang Sarai Shahzada, menyusul pembukaan kembali bank dan pasar setelah Taliban mengambil alih kekuasaan di Kabul, pada Sabtu (4/9/2021). (AP Photo/Wali Sabawoon)

Juru bicara PBB Ravina Shamdasani mengkritik tindakan keras Taliban terhadap demonstrasi dalam konferensi pers pada hari Jumat 10 September 2021.

Demonstrasi telah berkembang sejak 15 Agustus, katanya. Tetapi pada hari Rabu Taliban melarang perkumpulan massa yang tidak sah, dan pada hari Kamis mereka memerintahkan perusahaan telekomunikasi untuk mematikan internet seluler di Kabul.

Sangat penting kelompok itu mendengarkan perempuan dan laki-laki Afghanistan di jalanan "selama masa ketidakpastian besar ini", katanya.

Pernyataan pers juga mencatat kematian setidaknya empat orang - termasuk seorang anak laki-laki - dan pembubaran demonstran dengan kekerasan dalam beberapa pekan terakhir.

Ia juga mengkritik kekerasan terhadap jurnalis. Wartawan mengatakan kepada BBC minggu ini bahwa mereka telah dipukuli, ditahan dan dicambuk oleh Taliban ketika mereka mencoba meliput protes.

Laporan PBB datang di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang Afghanistan setelah pengambilalihan Taliban.

Pada hari Jumat, Program Pangan Dunia PBB mengatakan 93% rumah tangga di negara itu tidak memiliki cukup makanan. Kekeringan telah memperburuk masalah pasokan, menyebabkan hilangnya sekitar 40% dari tanaman gandum.

The Wall Street Journal melaporkan bahwa pekerja bantuan khawatir seluruh penduduk bisa jatuh ke dalam kemiskinan dalam beberapa bulan.

Dan badan PBB UNESCO memperingatkan bahwa negara itu menghadapi "bencana generasi" dalam pendidikan, setelah dua dekade kemajuan untuk anak-anak - terutama anak perempuan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel