PBI dorong kebaya masuk warisan budaya tak benda

Perempuan Berkebaya Indonesia (PBI) mendorong kebaya untuk masuk dalam warisan budaya tak benda Organisasi Pendidikan Keilmuan dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO).

"Dalam Kongres Berkebaya Nasional yang diadakan PBI tahun lalu, antara lain diusulkan soal penetapan Hari Berkebaya Nasional dan pendaftaran kebaya ke UNESCO. Karena itu perlu kita adakan berbagai kegiatan untuk menggaungkan keberadaan kebaya ke dunia dan membangun kecintaan pada busana peninggalan nenek moyang kita ini,” ujar Ketua Umum PBI, Rahmi Hidayati di Jakarta, Ahad.

Oleh karena itu, PBI bersama dengan Pertiwi Indonesia menggelar acara jalan santai berkebaya pada Ahad pagi.

Baca juga: Hari Kartini, Perempuan pengemudi "Suroboyo Bus" pakai kebaya

Jalan santai bertajuk Hari Bebas Kendaraan Bermotor (HBKB) Berkebaya tersebut dimulai di halaman Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) dan berakhir di Bundaran Hotel Indonesia. Jalan santai itu diikuti sebanyak 2.500 peserta.

HBKB Berkebaya adalah langkah awal untuk mulai bergerak soal pendaftaran ke UNESCO tersebut.

"Perlu waktu yang lumayan panjang, mulai dari kajian ilmiah mengenai sejarah kebaya, pembuatan dokumentasi soal kebaya, sampai memproses pengajuan melalui Direktorat Jenderal Kebudayaan," tambah dia.

Ketua Umum Pertiwi Indonesia, Antarina F Amir mengatakan kolaborasi dengan berbagai organisasi pecinta budaya Indonesia penting dilakukan.

Baca juga: Polwan di Medan bagikan takjil dengan mengenakan kebaya

"Agar budaya luhur yang diwariskan turun temurun oleh bangsa kita tetap terjaga kelestariannya dan dapat dikembangkan untuk membangkitkan kebanggaan, kecintaan pada tanah air dan menjadi pengikat persatuan serta kerukunan dalam masyarakat," terang Antarina.

Jalan kaki bersama dengan berkebaya dipilih sebagai bentuk penyampaian aspirasi tersebut sekaligus mengingatkan bahwa kebaya adalah pakaian khas dan busana sehari-hari perempuan Indonesia yang dapat dikenakan dalam berbagai waktu dan kesempatan sejak jaman nenek moyang oleh berbagai kalangan termasuk perempuan muslimah yang memadukannya dengan pemakaian kerudung.

"Tradisi berkebaya dipadu berbagai kain khas Indonesia bukan saja akan mengasah kecintaan pada tanah air, namun juga akan memberikan kontribusi penting kepada para perajin di dalam negeri serta peningkatan ekonomi UMKM dari hulu ke hilir" ujar Ketua Bidang Budaya Pertiwi Indonesia, Miranti Serad.

Program jalan santai berkebaya itu rencananya juga diselenggarakan di berbagai daerah lainnya di Indonesia agar kegiatan berkebaya dapat lebih menyebar di seluruh Nusantara.

Baca juga: PBI Bali sosialisasikan penggunaan kebaya untuk aktivitas sehari-hari

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel