PBNU luncurkan program "1 Juta Vaksin Booster" di seluruh Indonesia

·Bacaan 2 menit

Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) bekerja sama dengan Kepolisian RI (Polri) dan Kementerian Agama (Kemenag) RI secara resmi meluncurkan program "1 Juta Vaksin Booster" menjelang mudik Lebaran 2022 dan Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah.

Secara simbolis, peluncuran program berupa kegiatan vaksinasi yang menyasar 1 juta masyarakat di berbagai daerah di Indonesia secara serentak ini dilakukan dengan penabuhan rebana oleh Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf, Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo, dan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas di Kantor Pusat PBNU, Jakarta Pusat, Kamis.

Baca juga: Penerima dua dosis vaksin capai 163,18 juta jiwa penduduk Indonesia

"Program atau kegiatan ini merupakan hasil kerja sama antara NU, Polri, dan Kemenag. Ini dipersiapkan dengan cepat melalui kerja yang efektif serta efisien," kata Gus Yahya, sapaan akrab KH Yahya Cholil Staquf saat memberikan sambutan.

Lebih lanjut, Gus Yahya mengatakan program vaksinasi booster yang dimulai pada hari ini dan diperkirakan akan berlangsung sampai empat atau lima hari ke depan dilakukan di kantor-kantor NU, mulai dari tingkat provinsi, kabupaten/kota, hingga kecamatan.

Berikutnya, tambah dia, ada pula vaksinasi yang dilakukan pesantren dan lembaga pendidikan NU, bahkan di gereja-gereja. Vaksinasi ini dapat diikuti oleh masyarakat secara umum.

"Yang ikut vaksinasi tidak akan ditanya anggota NU atau tidak. Seluruh masyarakat bisa ikut sesuai dengan prinsip hikmat inklusif NU, yaitu mengabdi kepada masyarakat secara inklusif," kata Gus Yahya.

Kemudian, dia pun mengatakan masyarakat memiliki minat yang besar untuk mengikuti program vaksinasi booster tersebut.

"Saat ini, sudah lebih 1.000 orang yang mendaftar secara daring (untuk mengikuti vaksinasi di Kantor Pusat PBNU) dan akan terus bertambah, bahkan ada rombongan yang datang langsung," ujar Gus Yahya.

Sementara itu, berdasarkan penghitungan termutakhir dari PBNU, di seluruh Indonesia, akan ada sekitar 1 juta 300 ribu orang yang mengikuti program "1 Juta Vaksin Booster".

"Hasil laporan termutakhir, insya Allah vaksinasi akan mencapai tidak kurang dari 1 juta 300 ribu orang. Ini berhasil tercapai karena kerja sama NU, Polri, dan Kemenag, serta minat dan dukungan dari masyarakat," ujar Gus Yahya.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas dalam sambutannya, mengucapkan terima kasih atas kerja sama antara pihaknya dengan NU dan Polri. Ia juga berterima kasih kepada masyarakat yang bersedia berpartisipasi dalam program vaksinasi ini.

Lalu, Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo mengatakan kegiatan vaksinasi ini diharapkan mampu menjaga masyarakat agar tidak terpapar virus COVID-19 selama melakukan mudik Lebaran dan merayakan Hari Raya Idul Fitri.

Baca juga: YKMI: Pemerintah wajib sediakan vaksin halal sesuai putusan MA
Baca juga: Ketum PBNU ajak seluruh pihak luwes dan ulet hadapi persoalan bangsa
Baca juga: PBNU: Kader IPPNU merupakan generasi pemimpin masa depan organisasi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel