PBSI apresiasi performa timnas di French Open meski nihil gelar

·Bacaan 2 menit

Pengurus Pusat Persatuan Bulu tangkis Seluruh Indonesia (PP PBSI) mengapresiasi kerja keras tim nasional Indonesia di ajang French Open 2021 pada 26-31 Oktober meski gagal mendulang gelar.

Manajer tim Indonesia di French Open Irwansyah menilai penampilan atlet secara umum sudah bagus dan maksimal jika diukur dari kondisi stamina yang sudah terkuras.

"Sebenarnya kondisi fisik dan kebugaran tubuhnya sudah habis. Bisa dikatakan semua sudah babak belur karena menjalani tur yang demikian panjang," kata Irwansyah lewat keterangan resmi PBSI di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Pelatih paparkan evaluasi empat ganda putra di French Open 2021

Pebulu tangkis Indonesia yang berlaga di Paris, sebelumnya sudah bermain di tiga turnamen Eropa yakni Piala Sudirman (Finlandia), Piala Thomas dan Denmark Open selama kurang lebih dua bulan.

Dengan padatnya jadwal turnamen tim Pelatnas Cipayung, wajar jika faktor kelelahan menghambat performa atlet untuk mencapai titik puncak, kata Irwansyah.

"Maklum para pemain turun bertanding sejak September di Piala Sudirman di Finlandia, dan lanjut ke Piala Thomas di Denmark. Setelah itu masih main di Denmark dan French Open. Faktor kelelahan tentu menjadi penyebab penampilan pemain menurun," ungkapnya.

Menyikapi ganda putra Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon yang menjadi satu-satunya wakil Indonesia di babak final turnamen level Super 750 ini, ia pun mengaku kagum dengan kemampuan Minions yang bisa bertahan hingga partai puncak.

Baca juga: Minions duduki peringkat runner-up French Open 2021

Apalagi mereka sebelumnya harus bertarung sengit di semifinal melawan rekannya sendiri, Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto yang menguras tenaga. Dampaknya di babak final kekuatan, kecepatan dan kebugaran Minions berkurang banyak.

Meski akhirnya hanya bertengger sebagai runner-up, namun PBSI melihat Kevin/Marcus punya sisi positif di aspek ketahanan mental yang semakin matang.

"Kevin/Marcus bisa melaju ke final menurut saya karena mereka masih memiliki kemauan keras. Mereka punya semangat besar untuk terus mencoba bermain maksimal dan ngotot, meskipun tenaganya sebenarnya sudah habis dan kurang mendukung," pungkas Irwansyah.

Baca juga: Hasil French Open 2021: Jepang juara umum, Kevin/Marcus runner-up
Baca juga: Minions kalahkan Fajar/Rian menuju final French Open 2021

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel