Pedagang siomay di Aceh Timur lunasi biaya haji dengan uang logam

Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Aceh Timur menyatakan seorang pedagang siomay di daerah itu membayar Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) yang dulu bernama ongkos naik haji (ONH) menggunakan uang logam pecahan Rp1.000.

Kepala Seksi Penyelenggara Haji dan Umrah Kantor Kemenag Kabupaten Aceh Timur, Provinsi Aceh Muzakkir di Aceh Timur, Rabu, mengatakan pedagang siomay tersebut bernama Nurkhalis, warga Alue Ie Mirah, Kecamatan Indra Makmu, Aceh Timur.

"Yang bersangkutan membawa uang logam pecahan Rp1.000 untuk melunasi Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH). Uang tersebut katanya hasil tabungan selama dua tahun lebih dari berjualan makanan siomay," katanya.

Selain uang logam, kata di, Nurkhalis juga membayar BPIH dengan uang kertas pecahan Rp2.000, Rp5.000, maupun Rp10.000. Total uang yang diserahkannya ke Kantor Kemenag Kabupaten Aceh Timur mencapai Rp25 juta

Ia mengatakan istri Nurkhalis, Siti Maftuhah, juga membayar biaya haji menggunakan uang pecahan kecil pada Agustus 2020. Saat itu, Siti Maftuhah menggunakan uang logam dan pecahan Rp1.000 dan Rp2.000.

"Hari ini, giliran suaminya, melunasi biaya menunaikan ibadah haji ke Tanah Suci dengan uang pecahan serupa. Uang itu hasil tabungan mereka menjual siomay,” katanya.

Muzakir mengaku salut dengan semangat dan motivasi suami istri tersebut. Keduanya bersungguh-sungguh menabung untuk berangkat ke Tanah Suci, Mekkah, menunaikan rukun Islam kelima.

"Memang benar arti 'Man Jadda Wa Jadda'. Siapa yang bersungguh pasti berhasil. Ini menjadi motivasi, sehingga tidak ada yang tidak mungkin. Dengan niat bismillah, Nurkhalis yakin dan hanya dua tahun sudah mampu mendaftarkan diri naik haji," katanya.

Meskipun masa tunggu ibadah haji saat ini di atas 32 tahun, Muzakkir mendoakan agar Nurkhalis bersama istrinya diberikan kesehatan dan keberkahan umur, sehingga bisa menunaikan ibadah haji ke Baitullah.

Sementara itu, Nurkhalis mengatakan dirinya mulai menabung sejak Agustus 2020 setelah dirinya bersama istri mendaftarkan mengikuti ibadah haji di Tanah Suci.

"Dari hasil jualan Siomay, kami menabung dengan uang logam dan uang pecahan Rp1.000 dan Rp2.000. Setelah merasa cukup lalu kami buka tabungannya dan kami hitung seluruhnya Rp25 juta," demikian Nurkhalis.

Baca juga: Kemenag: Warga Aceh yang mendaftar haji capai 130.588 orang

Baca juga: Kejutan tukang sayur untuk sang istri

Baca juga: 715 calon jamaah haji Aceh lakukan pelimpahan porsi ke keluarga

Baca juga: 60 orang calon haji Aceh ambil setoran BPIH karena gagal berangkat

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel