Pejabat Fed perkirakan suku bunga AS naik lebih lanjut

Pejabat Federal Reserve AS pada Selasa (30/8/2022) menegaskan kembali dukungan mereka untuk kenaikan suku bunga lebih lanjut guna memadamkan inflasi.

Kepala Fed New York yang berpengaruh mengatakan bank sentral kemungkinan akan perlu mendapatkan suku bunga kebijakan "agak di atas" 3,5 persen dan mempertahankannya di sana hingga akhir 2023.

"Saya melihat kita perlu mempertahankan sikap kebijakan - mendorong inflasi turun, menyelaraskan permintaan dan penawaran - ini akan memakan waktu lebih lama, akan berlanjut hingga tahun depan," kata kepala Fed New York John Williams kepada Wall Street Journal.

"Berdasarkan apa yang saya lihat dalam data inflasi, dan apa yang saya lihat dalam ekonomi, akan membutuhkan waktu sebelum saya memperkirakan penyesuaian suku bunga turun."

The Fed pada Maret memulai apa yang menjadi putaran kenaikan suku bunga paling tajam sejak tahun 1980-an, dan Ketua Fed Jerome Powell pekan lalu menjelaskan bahwa dia dan sesama pembuat kebijakan moneter siap untuk menaikkan biaya pinjaman setinggi yang diperlukan guna membatasi pertumbuhan dan mengurangi inflasi yang saat ini berjalan di lebih dari tiga kali target Fed 2,0 persen.

Melakukan hal itu, katanya, kemungkinan akan berarti pasar tenaga kerja yang lebih lemah dan penderitaan bagi rumah tangga dan bisnis; tetapi membiarkan inflasi tetap tinggi akan menyebabkan kerusakan yang lebih buruk, katanya.

Williams, yang sebagai wakil ketua panel penetapan suku bunga Fed memainkan peran kunci dalam mengarahkan kebijakan moneter, mengatakan bahwa keputusan bank sentral tentang apakah akan memberikan kenaikan suku bunga 75 basis poin ketiga berturut-turut bulan depan atau kenaikan setengah poin yang lebih kecil, akan tergantung pada data yang masuk yang mencakup laporan pekerjaan bulanan Jumat (2/9/2022) dan indeks harga konsumen yang dibaca hanya beberapa hari sebelum pertemuan 20-21 September.

Tetapi, kata Williams, keputusan September juga akan tergantung pada pandangan pembuat kebijakan tentang di mana mereka pikir suku bunga akan dibutuhkan pada akhir tahun.

"Jika berdasarkan data jelas bahwa kita perlu mendapatkan suku bunga yang lebih tinggi secara signifikan pada akhir tahun, maka jelas itu menginformasikan keputusan pada setiap pertemuan tertentu," kata Williams.

"Kita perlu memiliki kebijakan yang restriktif untuk beberapa waktu - ini bukan sesuatu yang akan kita lakukan untuk waktu yang sangat singkat dan kemudian mengubah arah; ini benar-benar lebih tentang mendapatkan kebijakan ke tempat yang tepat untuk menurunkan inflasi dan mempertahankannya di posisi ini" untuk mencapai target inflasi Fed 2,0 persen.

Kisaran target Fed saat ini untuk suku bunga acuan Fed fund adalah 2,25-2,50 persen.

Pada Juni, terakhir kali bank sentral menerbitkan ringkasan ekspektasi jalur suku bunga pembuat kebijakan, bank sentral AS memperkirakan suku bunga naik menjadi 3,4 persen pada akhir tahun.

Pasar keuangan menetapkan perkiraan peningkatan yang lebih tajam. Kontrak berjangka terkait dengan kebijakan Fed mencerminkan taruhan pedagang bahwa suku bunga akan naik 1,5 poin persentase lebih lanjut pada akhir tahun. Ada tiga pertemuan penetapan kebijakan tahun ini, termasuk bulan depan.

"Saya rasa kita belum selesai melakukan pengetatan. Inflasi tetap terlalu tinggi," tulis Presiden Fed Atlanta Raphael Bostic dalam sebuah esai yang diterbitkan Selasa (30/8/2022) di situs web bank regional.

"Yang mengatakan, data yang masuk - jika mereka dengan jelas menunjukkan bahwa inflasi mulai melambat - mungkin memberi kami alasan untuk menurunkan kembali ... Kami harus melihat bagaimana data itu masuk."

Inflasi ukuran pilihan Fed melambat menjadi 6,3 persen pada Juli, turun dari 6,8 persen pada Juni, tetapi tekanan harga tetap "sangat meluas," kata Bostic.

Data lain menunjukkan segmen utama ekonomi tetap ketat - termasuk data yang dirilis pada Selasa (30/8/2022) yang menunjukkan lowongan pekerjaan tetap tinggi hingga Juli, kemungkinan indikasi tekanan upah yang berkelanjutan.

Bostic menyebut gambaran keseluruhan "kabur," dan mengatakan bahwa sementara fokus pada jalur inflasi, dia juga sensitif bahwa bergerak terlalu agresif untuk menaikkan suku bunga juga membawa risiko.

"Bergerak terlalu agresif atau terlalu takut memiliki kerugian," tulis Bostic, dengan inflasi yang lebih tinggi membayangi jika Fed tidak menekannya dari ekonomi, dan kehilangan pertumbuhan dan pengangguran yang lebih tinggi akibat dari "pengetatan kebijakan yang parah."

Bagi Presiden Fed Richmond Thomas Barkin, jelas The Fed perlu menaikkan suku bunga, meskipun berapa banyak bulan depan akan bergantung pada laporan pekerjaan dan inflasi yang akan datang. "Saya tidak akan berprasangka buruk," kata Barkin kepada Yahoo Finance.

Ia menambahkan bahwa The Fed memang perlu menaikkan suku bunga "ke wilayah restriktif" agar inflasi turun.


Baca juga: Survei NABE: 47 persen perkirakan resesi AS akhir 2022 atau awal 2023
Baca juga: Perubahan kebijakan moneter AS berdampak pada zona euro
Baca juga: Terlalu banyak pengetatan moneter AS ciptakan stagflasi di negara lain