Pejabat Inggris Minta Suporter LGBT Hormati Peraturan Selama Piala Dunia 2022 di Qatar

Bola.com, Jakarta - Sekretaris luar negeri Inggris, James Cleverly, mendorong penggemar sepak bola LGBT (lesbian, gay, bisexual, transgender) yang pergi ke Qatar untuk Piala Dunia 2022 untuk menghormati peraturan setempat.

James Cleverly mengatakan kepada Radio LBC bahwa dia berbicara dengan otoritas Qatar di masa lalu tentang perlakuan terhadap penyuka sesama jenis yang ingin melakukan perjalanan untuk turnamen besar dan diyakinkan bahwa semua penggemar akan aman dan terlindungi.

"Mereka ingin memastikan bahwa penggemar sepak bola aman, terjamin dan menikmati diri mereka sendiri, dan mereka tahu bahwa itu berarti mereka harus membuat beberapa kompromi."

"Qatar adalah negara Islam dengan seperangkat norma budaya yang sangat berbeda dengan kita sendiri," ujarnya.

Jaminan dari Qatar

Bagi kalian yang ingin menyaksikan tontonan menarik sepanjang Piala Dunia 2022, EMTEK Group melalui Surya Citra Media Tbk, yang menjadi pemegang hak siar Piala Dunia 2022.
Bagi kalian yang ingin menyaksikan tontonan menarik sepanjang Piala Dunia 2022, EMTEK Group melalui Surya Citra Media Tbk, yang menjadi pemegang hak siar Piala Dunia 2022.

Sejak Qatar ditunjuk sebaga tuan rumah Piala Dunia pertama di Timur Tengah, topik tentang bagaimana negara Teluk itu akan memperlakukan komunitas LGBTQ+ telah menjadi topik hangat media Barat.

Terlepas dari kritik yang terus berlanjut, para pejabat di Qatar telah menyatakan bahwa semua orang diterima, meskipun mendesak para penggemar untuk menghormati budaya dan tradisi negara.

Baru-baru ini, Nasser Al Khater, CEO Piala Dunia Qatar 2022, berbicara kepada Sky News tentang masalah ini, bersikeras bahwa tidak ada yang akan menghadapi diskriminasi selama turnamen 29 hari.

"Pada akhirnya, selama Anda tidak melakukan apa pun yang merugikan orang lain, jika Anda tidak merusak properti publik, selama Anda berperilaku dengan cara yang tidak berbahaya, maka semua orang dipersilakan dan Anda tidak ada yang perlu dikhawatirkan," kata Al Khater.

 

Boleh Berpegangan Tangan

Sementara negara Teluk mempertahankan undang-undang anti-LGBTQ+, Al Khater meyakinkan bahwa penggemar gay dapat berpegangan tangan.

“Ini adalah turnamen olahraga di mana orang ingin datang dan menikmati. Mengubahnya menjadi platform pernyataan politik yang menurut saya tidak tepat untuk olahraga ini," kata Al Khater.

"Yang kami minta adalah agar orang-orang menghormati budaya," katanya menambahkan.

 

Perkenalkan Budaya Qatar

Pada bulan Mei, ketika ditanya tentang kehadiran anggota komunitas LGBTQ di Piala Dunia, orang tertinggi di Qatar, Amir Sheikh Tamim bin Hamad Al-Thani mengatakan semua orang diterima di Doha.

"Kami tidak menghentikan siapa pun untuk datang ke Doha dengan latar belakang yang berbeda, keyakinan yang berbeda, Qatar adalah negara yang sangat ramah," kata amir kepada pers selama kunjungannya ke Berlin.

Sheikh Tamim menambahkan bahwa negara itu telah menyambut jutaan pengunjung dan Piala Dunia menjadi kesempatan besar bagi orang-orang di seluruh dunia untuk merasakan budaya Qatar.

"Kami menyambut semua orang, tetapi juga kami berharap dan kami ingin orang-orang menghormati budaya kami," kata pemimpin Qatar itu.

Sumber: Dohanews