Pejabat KPK Ungkap Alasan Lain Novel Baswedan Cs Tak Lulus TWK

·Bacaan 1 menit

VIVA – Direktur Pembinaan Jaringan Antarkomisi dan Instansi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Sujanarko mengungkapkan banyak pegawai gagal dalam Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) karena alasan yang tak masuk akal.

Dia menyebut salah satu pegawai gagal karena dianggap bertentangan dengan pimpinan KPK.

"Pertama adalah dianggap selalu bertentangan dengan pimpinan, padahal yang bersangkutan belum pernah ada data pengaduan di pengawasan internal. Belum pernah ada pemeriksaan etik internal," ujarnya di Gedung ACLC KPK atau kantor Dewan Pengawas KPK, Jakarta Selatan, Senin, 17 Mei 2021.

Koko begitu Sujanarko karib disapa, mengaku mengetahui hal itu dari Ketua Dewan Pengawas KPK Tumpak Hatorangan Panggabean. Tetapi, ia enggan menyebut orang yang gagal karena bertentangan dengan pimpinan KPK.

Koko menambahkan, ada juga yang gagal karena dinilai punya pikiran liberal. Ia mengaku bingung dengan alasan tersebut.

"Bisa dibayangkan orang baru berfikir itu sudah dihukum, ini melanggar hak asasi manusia," kata Koko.

Seperti diketahui, TWK pegawai KPK menuai polemik belangkan ini lantaran terdapat 75 pegawai berintegritas yang justru tak lolos. Buntut masalah tersebut pun turut disoroti soal-soal TWK yang tidak sesuai dengan tugas pokok dan fungsi pemberantasan korupsi.

Di antara pertanyaan yang muncul yakni pandangan pegawai seputar FPI, Muhammad Rizieq Shihab, HTI, alasan belum menikah, kesediaan menjadi istri kedua, doa qunut dalam shalat hingga LGBT.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel