Pelaku usaha tekstil sebut teknologi dan SDM jadi syarat manfaat 4.0

·Bacaan 2 menit

Pelaku usaha tekstil dan pakaian jadi menyebut pengadaan teknologi pada mesin produksi dan kompetensi sumber daya manusia dapat menjadi syarat terwujudnya pemanfaatan industri 4.0 di sektor unggulan ini.

Menurut Product Manager Gerber Technology PT Brothersindo Saudara Sejati, Arthur Francis Barthelemy dalam pernyataan di Jakarta, Senin, kedua hal tersebut merupakan solusi terhadap tantangan makro dalam industri tekstil dan pakaian jadi nasional, yaitu masih rendahnya produktivitas industri tekstil dan pakaian jadi.

Menurut dia, rendahnya produktivitas di sektor ini disebabkan oleh keterbatasan teknologi yang terdapat pada mesin serta kualitas maupun kompetensi para pekerja.

"Faktor teknologi dan sumber daya manusia merupakan prasyarat yang saling melengkapi untuk Making Indonesia 4.0 di sektor industri tekstil dan pakaian jadi," ujar Arthur.

Baca juga: Kemenperin pacu serat alam jadi bahan baku tekstil via program Dapati

Ia mengatakan industri tekstil dan pakaian jadi, sebagai sektor manufaktur padat karya, idealnya diisi oleh tenaga kerja yang berkompetensi tinggi seiring dengan makin pesatnya perkembangan teknologi.

Pekerja yang berkompeten tersebut sangat dibutuhkan untuk mengoperasikan berbagai mesin produksi yang mempunyai kecanggihan teknologi dan secara efisien dapat mempercepat produksi.

Untuk itu, kualitas sumber daya manusia yang baik dan kecanggihan teknologi seharusnya dapat menghasilkan produktivitas tinggi, mengingat saat ini produktivitas industri tekstil dan pakaian jadi di Indonesia belum optimal.

Baca juga: Jabar hadirkan "Material Center" untuk bantu industri tekstil

Selain itu, menurut Arthur, setiap pekerja harus punya motivasi tinggi dan rasa memiliki (ownership) yang dapat terbentuk melalui pelatihan terhadap pekerja agar tercipta pembentukan karakter yang sesuai dengan kultur industri.

"Teknologi dan kompetensi pekerja akan mendorong output dan efisiensi. Efisiensi produksi yang baik berarti meningkatnya kemampuan memenuhi order. Dengan besarnya segmen pasar ekspor, maka semakin besarnya jumlah order dari luar negeri berarti ekspor akan semakin meningkat," ujarnya.

Ia juga memastikan peningkatan ekspor dari sektor tekstil dan pakaian jadi nasional ini akan berdampak pula pada devisa bagi Indonesia.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) yang telah diolah oleh Pusat Data Industri Kementerian Perindustrian, sektor industri pakaian jadi menjadi salah satu dari enam komoditi yang memiliki nilai ekspor terbesar pada tahun 2018 hingga 2020.

"Dari data tersebut, industri tekstil dan pakaian jadi nasional masih memiliki potensi sangat besar untuk tumbuh dan berkembang. Penggunaan Gerber Technology yang disertai ketrampilan pekerja yang mumpuni akan mampu merealisasikan potensi besar itu sehingga Making Indonesia 4.0 akan terwujud," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel