Pelaku Wisata Selam Didorong Ikuti Program Sertifikasi CHSE Gratis, Cek Caranya di Sini

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Mengembalikan kepercayaan wisatawan, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) mendorong para pelaku wisata selam mengikuti program sertifikasi. Prosesi audit ini bisa diikuti secara gratis.

"Walau sifatnya sukarela, kami berharap banyak pelaku wisata selam yang ikut mengajukan diri dalam sertifikasi demi membangun kepercayaan konsumen," kata Tim Penyusun Panduan CHSE Usaha Wisata Selam, Daniel Caranadie, dalam Sosialisasi Panduan CHSE Wisata Selam dan Dive Tourism Market Updates Jakarta secara daring, Selasa (3/11/2020).

Juga, sebagai salah satu persiapan saat nantinya sudah kembali bisa menyambut wisatawan mancanegara. Sertifikasi, kata Daniel, mulai dilaksanakan per November 2020. Jadi, para pelaku wisata selam bisa segera mendaftarkan diri.

"Daftar melalui chse.kemenparekraf.go.id," imbuhnya. Materi audit dalam program sertifikasi dijelaskan merupakan perpajangan tangan dari panduan dasar CHSE wisata selam yang telah dirilis pada awal Oktober 2020.

Dalam proses sertifikasi wisata selam, kata Daniel, secara sederhana bakal ada dua faktor besar yang dilihat. Pertama, mekanisme. Termasuk di dalamnya adalah tata tertib perusahaan, instruksi kerja, sampai standar operasional prosedur (SOP). "Biasanya memang perusahaan besar yang sudah punya SOP," tambahnya.

Kemudian, dokumentasi berupa video, foto, catatan, maupun lookbook. "Saat mendaftar, ada beberapa syarat juga yang harus dipenuhi. Tinggal diikuti saja tahap-tahapnya sesuai yang tertera di laman Kemenparekraf," kata Daniel.

CHSE Wisata Selam

Penyelam memeriksa tangki oksigen saat bersiap melanjutkan pencarian korban kapal wisata yang terbalik di dermaga Chalong, Phuket, Sabtu (7/7). Penyelamat Thailand relah menarik 37 mayat dari perairan setelah kapal wisata tenggelam laut (AP/Vincent Thian)
Penyelam memeriksa tangki oksigen saat bersiap melanjutkan pencarian korban kapal wisata yang terbalik di dermaga Chalong, Phuket, Sabtu (7/7). Penyelamat Thailand relah menarik 37 mayat dari perairan setelah kapal wisata tenggelam laut (AP/Vincent Thian)

Selain panduan umum, protokol CHSE wisata selam yang sudah dirilis juga memuat ragam aturan lain. Salah satunya adalah panduan disinfeksi peralatan selam.

"Gunakan bahan dan prosedur disinfeksi yang ditetapkan WHO, DAN, Kementerian Kesehatan maupun LIPI. Lakukan tata cara disinfeksi yang benar dengan arahan pengawas," begitu keterangan yang tertulis di sana.

Disinfektan yang disarakan terdiri dari tiga bahan aktif, yakni sodium hypachlorite, Alkohol atau etanol, serta Chloroxylenol, dengan masing-masing konsentrat 5,25 persen, 70 persen, dan 4,8 persen.

Selain alkohol atau etanol, kedua bahan aktif tersebut dicampur dengan rasio 25ml per 1 liter air. Peralatan selam kemudian didisinfeksi dengan cara direndam selama 1--2 menit, dibilas dengan air tawar mengalir, dan dikeringkan di udara terbuka.

Perhatian penggunaan setiap bahan aktif. Misal, alkohol bisa saja merusak permukaan karet. Panduan lengkap lainnya bisa diunduh di situs web Kemenparekraf RI.

Infografis 5 Tips Liburan Aman Saat Pandemi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis 5 Tips Liburan Aman Saat Pandemi. (Liputan6.com/Trieyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: