Pelatih Indonesia-Timor Leste maklumi laga kedua tim tanpa penonton

·Bacaan 2 menit

Pelatih tim nasional Indonesia Shin Tae-yong dan juru taktik Timor Leste Fabio Maciel memaklumi keputusan tanpa penonton di stadion saat kedua kesebelasan menjalani laga persahabatan FIFA di Bali, Kamis (27/1) dan Minggu (30/1).

"Kami harus mematuhi protokol," ujar Shin dalam konferensi pers sebelum laga di Bali, Rabu.

Meski demikian, pria asal Korea Selatan tersebut menyayangkan suporter Indonesia tak bisa menyaksikan pertandingan skuad "Garuda" secara langsung di stadion, yang jika terjadi, maka akan menjadi pertama kalinya selama pandemi COVID-19.

Seharusnya, Shin melanjutkan, penonton dapat hadir di lokasi laga dengan mekanisme pencegahan COVID-19 yang disiplin seperti rencana sebelumnya.

"Di Singapura, ketika Piala AFF 2020, ada penonton di stadion. Begitu pula di K League (Liga Korea Selatan) dan di Eropa. Menyedihkan juga penonton tak bisa masuk ke stadion," tutur Shin.

Pelatih Timor Leste Fabio Magrao juga memaklumi kebijakan tersebut. Menurut laki-laki berkewarganegaraan Brazil itu, semua pihak memang mesti memahami situasi pandemi COVID-19.

Baca juga: Timnas Indonesia siap hadapi Timnas Timor Leste di Bali
Baca juga: Pelatih: Fisik timnas belum maksimal tapi siap lawan Timor Leste

Lagi pula, hampir semua negara di dunia tengah berjibaku melawan penyebaran SARS-CoV-2 varian omicron, termasuk Indonesia.

"Sepak bola memang ditujukan untuk para suporter, tetapi pada momen ini, kita semua mesti mengerti situasi. Kami pun memahami upaya pemerintah Indonesia untuk mengendalikan penyebaran virus ini," tutur Fabio.

Laga tim nasional Indonesia versus Timor Leste digelar di Stadion Kapten I Wayan Dipta, Gianyar, Bali, pada Kamis (27/1) dan Minggu (30/1). Pertandingan dimulai pukul 19.00 WIB atau 20.00 WITA.

Awalnya, partai tersebut dapat disaksikan penonton langsung di stadion dengan pembatasan jumlah dan penerapan protokol kesehatan pencegahan COVID-19.

Akan tetapi, pada Rabu (26/1), PSSI membatalkan rencana tersebut setelah mereka berkoordinasi dengan Polda Bali dan Satgas Penanganan COVID-19 Bali, lantaran kasus COVID-19 varian omicron semakin merebak di Pulau Dewata.

"Kami (PSSI) menyadari dan memahami masalah ini. PSSI sudah berkoordinasi dengan semua pihak terkait hal tersebut. Ini langkah terbaik untuk melindungi semua pemain, ofisial, panitia pelaksana dan suporter sendiri terhadap varian omicron," kata Head of Department Supporter Development and Engagement PSSI Budiman Dalimunthe.

Baca juga: PSSI pastikan laga Indonesia versus Timor Leste pada 27 dan 30 Januari
Baca juga: PSSI: Elkan Baggott belum pasti berlaga kontra Timor Leste
Baca juga: Shin Tae-yong panggil 27 pemain untuk hadapi Timor Leste

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel