Pelatih Timnas Belanda Bicara Kekuatan Grup A Piala Dunia 2022: Qatar dan Senegal Saya Tahu, Ekuador adalah Misteri

Bola.com, Jakarta - Pelatih Timnas Belanda, Louis van Gaal, mengungkapkan bahwa berbeda dengan Qatar dan Senegal, kekuatan Ekuador masih menjadi misteri baginya. Selain itu, ia juga ogah menanggapi isu-isu politik seputar Piala Dunia 2022.

Belanda satu grup dengan tuan rumah Piala Dunia 2022, yakni Qatar, kemudian Senegal dan Ekuador. Pasukan Oranje bisa bertemu Inggris di babak 16 besar.

Van Gaal percaya skuadnya memiliki kualitas untuk menjadi juara dunia dan percaya lawan besok adalah rival terbesar mereka di Grup A.

"Saya percaya pada para pemain yang saya bawa," kata mantan pelatih Manchester United itu. "Pada 2014 kami berada di urutan ketiga dengan skuat yang kualitasnya lebih rendah dan dengan grup ini saya berharap lebih."

"Saya pikir Timnas Belanda bisa menjadi juara Piala Dunia tetapi ada skuat yang menurut saya berada di level yang lebih tinggi dari skuat saya. Ini tentang bagaimana skuat menghadapinya. Kami bisa menjadi juara dunia, apakah kami akan menjadi juara dunia adalah masalah kedua."

 

 

 

Buta Kekuatan Ekuador

<p>Ilustrasi Timnas Ekuador. (AFP/Getty Images/Stacy Revere)</p>

Ilustrasi Timnas Ekuador. (AFP/Getty Images/Stacy Revere)

Menurut Louis van Gaal, masing-masing lawannya di Piala Dunia 2022 ini memiliki karakter dan kekuatan yang berbeda.

"Qatar saya yakin telah bekerja untuk persiapan Piala Dunia selama enam bulan dan ada banyak hal yang dapat Anda lakukan dalam enam bulan. Saya baru bekerja selama seminggu, jadi ada perbedaan besar di sana."

"Senegal adalah juara Piala Afrika. Mereka mengalahkan Mesir di final yang merupakan negara penting dengan pemain-pemain besar."

"Sekilas saya pikir Senegal akan menjadi lawan terberat. Senegal dan Qatar saya tahu tapi Ekuador bagi saya adalah misteri. Tapi saya pikir Senegal lebih kuat dari Qatar."

 

Ogah Komentari Politik

<p>Ilustrasi Timnas Belanda. (AFP/John Thys)</p>

Ilustrasi Timnas Belanda. (AFP/John Thys)

Van Gaal, 71 tahun, adalah salah satu pelatih yang paling blak-blakan. Ia sebelumnya pernah mengkritik keputusan untuk memberikan Qatar kesempatan menjadi tuan rumah, dan bahkan mengatakan dia ikut memboikot.

Tapi kali ini, ia menolak berbicara apapun soal isu politik seputar Piala Dunia 2022. Qatar diklaim bersalah terkait ribuan pekerja yang meninggal di sana. Belum lagi masalah LGBTQ.

"Saya tidak lagi akan berbicara tentang masalah politik, saya berbicara tentang pertandingan yang akan datang ini dan saya menghentikan semua masalah ini. Setelah saya mengundang para migran untuk menonton sesi latihan, saya meminta semua pemain kami untuk tidak bicara apa-apa dan fokus pada pertandingan melawan Senegal.

Liputan Khusus Piala Dunia 2022

Nikmati sajian liputan eksklusif Piala Dunia 2022 Bola.com langsung dari Qatar. Yuk merapat, klik tautan ini.

EMTEK Group sebagai pemegang hak siar Piala Dunia 2022 Qatar menayangkan seluruh pertandingan mulai penyisihan hingga final di berbagai flatform. Sobat Bola.com bisa menyaksikan aksi bintang-bintang dunia di SCTV, Indosiar, Vidio, Moji TV, Champion TV, Mentari TV, dan Nex Parabola. Detail jadwal lengkap siaran langsung dan live streaming klik tautan ini. Jangan sampai terlewat!

Jangan sampai terlewat update klasemen dan hasil pertandingan Piala Dunia 2022. Info detailnya klik tautan ini.

 

Persaingan Grup A Piala Dunia 2022