Pelni hadirkan taman baca untuk tingkatkan literasi pelajar

PT Pelayaran Nasional Indonesia atau Pelni (Persero) menghadirkan Taman Baca di SMP Negeri 34 Maluku Tengah, Banda Neira untuk meningkatkan minat baca para pelajar khususnya di wilayah 3TP (Tertinggal, Terdepan, Terluar dan Perbatasan).

Kepala Kesekretariatan Perusahaan PT Pelni, Opik Taupik menyampaikan bahwa dalam melaksanakan program Taman Baca ini, pihaknya menggandeng Balai Pustaka sebagai penyedia sarana buku dan pelatihan pengelola perpustakaan.

"Taman Baca Pelni menyediakan buku bacaan yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan umum, sosial, cerita rakyat, dan cerita umum. Kami berharap Taman Baca ini bisa menjadi tempat yang menyenangkan sambil belajar dan berdiskusi untuk generasi masa mendatang yang lebih melek literasi" kata Opik dalam keterangannya di Jakarta, Rabu.

Opik menjelaskan, Taman Baca ini merupakan program Tanggung Jawab Sosial & Lingkungan (TJSL) Pelni.

Adapun peresmian dilaksanakan oleh Kepala Cabang Ambon PT Pelni, Ilhamda dengan Kepala Sekolah SMP N 34 Banda Neira, Nurdin Achmad didampingi oleh Manager TJSL PT Pelni, Heidy Triseptiania serta perwakilan Sekretaris Camat Banda Neira Rusdy Sainan sebagai perwakilan masyarakat Banda Neira, Maluku Tengah, pada Minggu (24/7).

Ia menuturkan, Banda Neira merupakan wilayah yang disinggahi oleh 2 kapal penumpang dan 1 kapal perintis yang dioperasikan oleh PELNI, yaitu KM Nggapulu, KM Pangrango dan KM Sabuk Nusantara 106.

"Dengan meresmikan taman baca, perusahaan berharap dapat berkontribusi dalam memajukan pendidikan dan tingkat literasi para pelajar khususnya di Banda Neira," ujar Opik.

Pelni sebagai Perusahaan Badan Usaha Milik Negara yang bergerak pada bidang transportasi laut saat ini mengoperasikan 26 kapal penumpang dan menyinggahi 76 pelabuhan serta melayani 1.058 ruas.

Selain angkutan penumpang, Pelni juga melayani 44 trayek kapal perintis yang menjadi sarana aksesibilitas bagi mobilitas penduduk di daerah tertinggal, terpencil, terluar dan perbatasan (3TP) di mana Kapal Perintis menyinggahi 281 pelabuhan dengan total 3.695 ruas.

Pelni juga mengoperasikan sebanyak 16 kapal rede. Sementara untuk pelayanan bisnis logistik, saat ini mengoperasikan 10 trayek Tol Laut serta satu trayek khusus untuk angkutan ternak.

Baca juga: INKA-Pelni gandeng ITS kerja sama bisnis peti kemas berpendingin

Baca juga: Muatan barang Pelni semester I 2022 naik 117 persen

Baca juga: Perjalanan kapal laut Pelni semakin diminati masyarakat

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel