Pemain Borneo FC Diminta Jaga Kondisi Fisik Selama Puasa Ramadan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Samarinda - Puasa Ramadan dan libur kompetisi bisa menjadi momok bagi pesepak bola. Karena itu, gelandang Borneo FC Samarinda M Sihran mengingatkan rekan setimnya, termasuk dirinya, untuk tetap fokus mempertahankan level kondisi fisik selama menjalankan ibadah puasa Ramadan.

Kekhawatiran Sihran bukan tanpa alasan. Sebab, mayoritas penghuni skuat Pesut Etam adalah umat Islam.

Saat menjalani kewajiban menunaikan ibadah puasa Ramadan sebulan penuh, pola tidur dan makan akan berubah. Hal ini tentunya akan memengaruhi kondisi fisik para pemain.

"Kondisi sekarang kita harus terus jaga kondisi. Apalagi, ada jeda yang panjang dan kita memasuki bulan Ramadan," kata Sihran seperti dikutip dari laman resmi klub.

"Kita semua enggak mau kondisi yang sudah dibentuk ini hancur begitu aja. Makanya tiap hari sudah ada jadwal latihan mandiri dari Marcos sampai kita ketemu saat latihan di 12 April."

Cenderung baik

Para pemain Borneo FC Samarinda merayakan gol yang dicetak oleh Rifal Lastori (kanan) ke gawang PSM Makassar pada laga Piala Menpora 2021 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Rabu (31/3/2021). Borneo FC berhasil menahan imbang 2-2 saat menghadapi PSM Makassar. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)
Para pemain Borneo FC Samarinda merayakan gol yang dicetak oleh Rifal Lastori (kanan) ke gawang PSM Makassar pada laga Piala Menpora 2021 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Rabu (31/3/2021). Borneo FC berhasil menahan imbang 2-2 saat menghadapi PSM Makassar. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Sihran mengatakan kondisi para pemain Borneo FC Samarinda saat ini sudah cenderung baik. Hal ini berkat program peningkatan fisik yang dijalani sebulan penuh sebelum berangkat ke Malang untuk mengikuti Piala Menpora 2021.

"Kondisi pemain di Piala Menpora kemarin juga bagus, di waktu yang mepet seperti itu secara fisik kita tak kedodoran dan enggak ada pemain yang kram," ujar pemain yang mendapat julukan Messi Sihran.

Level ideal

Pemain Persija Jakarta, Marko Simic (tengah) berebut bola dengan Borneo FC Samarinda, Sultan Samma dalam pertandingan Babak Penyisihan Grup B Piala Menpora 2021 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (27/3/2021). (Bola.com/Ikhwan Yanuar)
Pemain Persija Jakarta, Marko Simic (tengah) berebut bola dengan Borneo FC Samarinda, Sultan Samma dalam pertandingan Babak Penyisihan Grup B Piala Menpora 2021 di Stadion Kanjuruhan, Malang, Sabtu (27/3/2021). (Bola.com/Ikhwan Yanuar)

Masalahnya, kata Sihran, mencapai level ideal lebih mudah ketimbang mempertahankannya. Karena itu, para pemain harus punya komitmen untuk menjaga diri masing-masing.

Sehingga saat tim nanti berkumpul pelatih bisa melanjutkan program latihan ke sesi teknik dan taktik, ketimbang kembali membentuk fisik pemain.

Sihran juga berharap setelah turnamen Piala Menpora dan Idul Fitri, Liga Indonesia dapat kembali digelar. Sebab, sudah lama dinantikan klub, pemain, dan suporter.

"Semoga di tengah latihan kita nanti, sudah ada titik cerah dari PSSI dan operator terkait kapan kompetisi ini digelar. Kompetisi yang kita nanti-nantikan," pungkas Sihran.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini