Pembangunan pabrik pengolah limbah medis Sampit diharap mulai Agustus

·Bacaan 2 menit

Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur Provinsi Kalimantan Tengah berharap pembangunan pabrik pengolahan limbah medis berskala besar di Sampit bisa dimulai pada 17 Agustus 2022, bertepatan peringatan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia.

"Setelah penandatanganan kesepakatan ini, saya minta segera bergerak. Kalau ada kendala, segera koordinasikan supaya dicarikan solusi. Kalau bisa nanti peletakan batu pertamanya bisa dimulai pada 17 Agustus nanti, setelah upacara HUT RI," kata Bupati Kotawaringin Timur Halikinnor di Sampit, Selasa.

Harapan itu disampaikan Halikinnor usai menyaksikan penandatanganan HoA (head of agreement) atau kesepakatan kerja sama pembangunan pabrik pengolahan limbah medis antara Perusahaan Daerah PT Hapakat Betang Mandiri dengan PT Bumi Resik Nusantara Raya.

Baca juga: Peneliti ingatkan dampak mikroplastik dari limbah masker di lingkungan

Jika ini terwujud maka Kotawaringin Timur menjadi daerah pertama di Kalimantan Tengah yang memiliki pabrik pengolahan limbah medis. Pabrik ini nantinya tidak hanya melayani fasilitas kesehatan atau perusahaan di Kotawaringin Timur, tetapi juga daerah lain di Kalimantan Tengah, bahkan provinsi tetangga.

Pabrik ini menjadi solusi dan akan mempermudah fasilitas kesehatan dalam mengelola limbah berbahaya dan beracun. Pelaksanaannya bekerja sama dengan perusahaan daerah karena pabrik ini nantinya diharapkan juga akan berkontribusi terhadap pendapatan asli daerah (PAD) Kotawaringin Timur.

Halikinnor menyampaikan terima kasih kepada Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Kotawaringin Timur Susilo yang selama ini sangat getol membantu memfasilitasi kerja sama ini maupun terobosan lain dalam membantu masuknya investasi ke daerah ini.

Baca juga: Temuan limbah tes antigen di perairan berdampak ke lingkungan

"Pemerintah daerah tidak bisa sendirian membangun daerah. Harus berinovasi dan melibatkan swasta. Dalam kerja sama ini, pemerintah daerah menyiapkan lahan, modalnya dari investor. Mudah-mudahan berjalan lancar," harap Halikinnor.

Direktur PT Bumi Resik Nusantara Raya Djaka Winarso pabrik pengolahan limbah medis yang akan dibangun berkapasitas antara enam hingga 12 ton per hari. Pihaknya juga berencana menyiapkan jasa pengangkutan menuju pabrik pengolahan limbah medis tersebut.

"Kami sudah survei di beberapa fasilitas kesehatan di Kalimantan Tengah dan perkiraan limbah medis yang dihasilkan antara 4 sampai 5 ton per hari. Kami terus melakukan studi. Kalau ternyata produksinya tinggi maka kapasitasnya juga akan kami naikkan," kata Djaka.

Baca juga: WHO: Puluhan ton limbah medis COVID mengancam kesehatan

Dia menjelaskan kerja sama ini dilakukan antara PT Bumi Resik Nusantara Raya, PT Hidro Energi Persada dan perusahaan daerah PT Betang Hapakat Mandiri. Ketiga perusahaan membentuk konsorsium dan rencananya membentuk sebuah perusahaan baru yang khusus mengelola pabrik pengolahan limbah medis tersebut.

"Pemerintah daerah menyiapkan lahan dan perizinan lokal, sedangkan modalnya dari kami dan pengurusan perizinan di pusat juga kami yang melaksanakannya. Kami berharap semua berjalan lancar dan bisa berkontribusi terhadap daerah," demikian Djaka Winarso.

Baca juga: Kotawaringin Timur tambah posko pengawasan penularan COVID-19

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel