Pembangunan sarpras disebut tak ganggu konservasi Kawasan Bromo

·Bacaan 2 menit

Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (BB-TNBTS) menyatakan bahwa pembangunan sarana dan prasarana (sarpras) pendukung wisata alam di Jemplang, Desa Ngadas, Kecamatan Poncokusumo, Kabupaten Malang, Jawa Timur, tidak akan mengganggu konservasi di kawasan taman nasional.

Plt Kepala Balai Besar TNBTS Novita Kusuma Wardani, di Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu, mengatakan pembangunan sarana prasarana tersebut berada di zona pemanfaatan, yang telah ditetapkan pada dokumen zonasi taman nasional.

"Tidak (mengganggu konservasi). Karena telah ada pembagian zonasi. Dari dokumen zonasi itu, yang khusus pada zona pemanfaatan, ada desain tapak. Itu semua ada proses kajian, jadi tidak sekedar di atas kertas," kata Novita.

Novita menjelaskan pada wilayah Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, telah dilakukan pembagian zonasi,sehingga pemetaan tersebut telah jelas, bagian-bagian mana saja yang masuk dalam zona pemanfaatan, termasuk zona inti kawasan.

Ia menambahkan pembangunan sarana prasarana yang dilakukan itu, harus memenuhi sejumlah persyaratan, salah satunya pembangunan boleh dilakukan di atas lahan maksimal 10 persen dari total lahan konsesi.

Baca juga: Pemerintah gandeng komunitas hadirkan angkutan di tempat wisata

Sebagai informasi, rencana pembangunan sarana prasarana di Jemplang, Kabupaten Malang, tersebut akan dilakukan pada area seluas 1.800 meter persegi. Total konsesi yang telah dikantongi untuk luasan areal dua hektare.

"Untuk luas konsesi, itu dua hektare, yang boleh dibangun 10 persen, maksimal 2.000 meter persegi. Namun berdasarkan informasi, pembangunan dilakukan di areal seluas 1.800 meter persegi, jadi masih di bawah 10 persen," ujarnya.

Sejumlah sarana prasarana yang akan dibangun tersebut antara lain adalah, jembatan antartajuk tegakan, view point, dan beberapa sarana pendukung lain seperti shelter, dan tempat parkir untuk kendaraan yang dipergunakan oleh wisatawan.

Menurutnya, para pembangunan tersebut sudah mengantongi Perizinan Berusaha Berbasis Risiko Sarana Wisata Alam, termasuk di dalamnya persetujuan Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup, dan Upaya Pemantauan Lingungan Hidup (UKL/UPL).

Kawasan Taman Nasional Bromo Tengger Semeru memiliki luas kurang lebih mencapai 50.276 hektare, dan terletak pada empat wilayah kabupaten, yakni Malang, Probolinggo, Lumajang, dan Pasuruan. Dari luas tersebut, dibagi dalam beberapa zona, seperti zona inti, rimba, tradisional, pemanfaatan, dan lainnya.

Baca juga: Kawasan wisata Bromo dibuka bertahap untuk wisatawan

Baca juga: Kawasan wisata Bromo melalui Probolinggo dibuka bagi wisatawan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel