Pembatasan Transaksi Tunai Bisa Atasi Korupsi

TEMPO.CO , Jakarta:Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyebutkan wacana pembatasan transaksi tunai bisa digunakan untuk mencegah tindak pidana korupsi. Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto mengatakan dengan pembatasan transaksi tunai otomatis transaksi perbankan akan hidup. "Jika transaksi lewat bank, maka semua jalur uang bisa dilacak," kata dia di Hotel Akmani Rabu, 29 Mei 2013.

Dia mengatakan dari konteks politik jika pembatasan transaksi tunai dilakukan maka ada sistem untuk menguji sistem akuntabilitas keuangan partai. Saat ini tidak tidak sistem yang baik untuk membaca keuangan partai. Sedangkan dana yang digunakan banyak. Potensi penyalahgunaan uang sangat besar.

"Saat uang partai tidak bisa dikelola dengan baik, kita jadi buta tidak bisa melihat transaksinya," kata dia. Dia menjelaskan jika putaran uang partai itu bermasalah dan masuk dalam jajaran pemimpin terjadi kekacauan.

Dia menjelaskan bukan Tipikor dan TPPU yang sekarang menggunakan transaksi tunai. Narkotika, penebangan liar, dan terorisme juga dibangun dengan transaksi tunai. Jadi sangat aneh jika pemerintah membantah dengan ancaman nyata seperti ini. "Mereka main uang tunai, malah kita tidak mau mengatur," kata dia.

Pembatasan transaksi tunai, kata dia, menjadi sangat penting. Menjelang tahun politik transaksi tunai meningkat. Sebagian dari uang yang beredar adalah uang palsu. "Salah satu hal yang penting adalah kalau dibatasi kita bisa meminimalisir peredaran uang palsu," ujarnya.

RAMADHANI

Topik Terhangat:

Tarif Baru KRL | Kisruh Kartu Jakarta Sehat | PKS Vs KPK | Vitalia Sesha | Ahmad Fathanah

Berita Terpopuler:

Jadi Tersangka, Farhat Abbas Dicoret sebagai Caleg

Jokowi Berpeluang Jadi Calon Presiden dari PDIP

Dokter: 'Burung' Muhyi Tak Bisa Disambung Lagi

Bertemu Ganjar, Bibit Teringat Pesan Mega

Cara KPK Sindir Darin Mumtazah

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.