Pembelaan Mahathir Mohamad Soal Tweet Kontroversial Terkait Serangan di Prancis

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Kuala Lumpur - Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad menerima lebih banyak kritik pada Jumat 30 Oktober 2020 atas tweet-nya pada hari sebelumnya bahwa "Muslim memiliki hak untuk marah dan membunuh jutaan orang Prancis untuk pembantaian di masa lalu".

Dia membela diri pada Jumat 30 Oktober, mengatakan bahwa kalimat berikutnya bahwa "Muslim tidak membalas dendam meskipun mereka memiliki hak", ditinggalkan oleh media.

Dan dia mengatakan bahwa permohonannya kepada Prancis untuk menunjukkan rasa hormat terhadap kepercayaan orang juga dikesampingkan publik yang ramai menyerangnya.

Wakil Kepala Menteri Sarawak James Masing menanggapi laporan berita atas komentar tentang pembunuhan orang Prancis berkata: "Hukum negara-negara yang beradab adalah bahwa tidak ada yang diizinkan untuk mengambil hukum ke tangan mereka sendiri, apalagi mengambil nyawa seseorang hanya karena orang itu terjadi. untuk tidak setuju dengan keyakinan atau pendiriannya tentang masalah tertentu."

Dia menambahkan: "Komentar Mahathir tentang pembunuhan non-Muslim di Prancis adalah cerminan dari siapa dia sebagai pribadi. Ini bukan orang Malaysia. Kami hidup dan mematuhi aturan hukum."

Komentar Tun Mahathir Mohamad muncul pada saat ketegangan yang meningkat di Prancis, segera setelah dua orang tewas di basilika neo-Gotik Nice yang menjulang tinggi, termasuk seorang wanita berusia 60 tahun yang hampir dipenggal, dan korban ketiga meninggal setelah berlindung di sebuah bar terdekat.

Serangan di Nice terjadi kurang dari dua minggu setelah pemenggalan kepala seorang guru mengguncang bangsa dan membuat Presiden Emmanuel Macron menyarankan bahwa Islam membutuhkan pencerahan. Guru itu dipenggal oleh seorang berdarah Chechnya yang berusia 18 tahun setelah dia tersinggung karena pendidik tersebut menunjukkan kartun Nabi Muhammad di kelas tentang kebebasan berbicara.

Duta Besar Amerika Serikat untuk Malaysia, Kamala Shirin Lakhdhir, pada hari Jumat menyampaikan belasungkawa kepada para korban Prancis. Dia menambahkan: "Saya sangat tidak setuju dengan pernyataan Tun Dr Mahathir baru-baru ini. Kebebasan berekspresi adalah hak, tidak menyerukan kekerasan."

Di blog Dr Mahathir, sekitar 6.000 komentar marah mengikuti rangkaian komentarnya.

Seorang pemberi komentar berkata "Apakah ini bahasa seorang pemimpin yang dihormati ... ?????? Ini benar-benar kekerasan."

Tweet oleh Mahathir Mohamad mengandung kata-kata bahwa Muslim memiliki hak untuk membunuh jutaan orang Prancis, bahwa "pada umumnya Muslim belum menerapkan hukum 'mata ganti mata'. Muslim tidak. Orang Prancis seharusnya tidak.' Sebaliknya, orang Prancis harus mengajari orang-orangnya untuk menghormati perasaan orang lain."

Tapi ini telah ditenggelamkan oleh apa yang dilihat banyak orang sebagai seruannya untuk melakukan kekerasan.

New York Times dalam laporannya tentang masalah di Prancis menulis bahwa "apa yang dilihat banyak orang Prancis sebagai pertahanan tanpa kompromi negara mereka atas keamanan dan kebebasan berekspresi, banyak Muslim menganggapnya sebagai kambing hitam dan penghinaan terhadap agama mereka".

Dilihat dari Konteks Penuh

Mahathir Mohamad pada hari Rabu, 9 Mei 2018, saat mendeklarasikan kemenangan oposisi yang dipimpinnya atas koalisi Barisan Nasional yang dinakhodai Najib Razak (AP Photo/Adrian Hoe)
Mahathir Mohamad pada hari Rabu, 9 Mei 2018, saat mendeklarasikan kemenangan oposisi yang dipimpinnya atas koalisi Barisan Nasional yang dinakhodai Najib Razak (AP Photo/Adrian Hoe)

Mantan perdana menteri Najib Razak, yang digulingkan dari kekuasaan pada tahun 2018 oleh Dr Mahathir, mentweet pada hari Jumat: "Dunia harus tenang dan membaca pernyataan @ chedetofficial dalam konteks penuh", mengacu pada blog Dr Mahathir.

"Saya yakin dia tidak benar-benar serius dengan apa yang dia katakan," kata Najib. "Dan bahkan jika dia melakukannya, itu pendapat pribadinya, bukan Malaysia."

Namun, Najib mengatakan dia setuju dengan pendapat bahwa akun media sosial Mahathir harus diambil darinya sebelum dia melakukan "lebih banyak kerusakan".

Mahathir dalam komentar terpisah untuk membela diri mengatakan: "Karena presentasi berputar dan di luar konteks oleh orang-orang yang melihat posting saya, laporan dibuat terhadap saya dan saya dituduh mempromosikan kekerasan dll ... di Facebook dan Twitter."

Dia berbicara menentang Facebook dan Twitter sebagai "pemasok kebebasan" yang hanya mengizinkan satu sisi argumen.

"Di satu sisi, mereka membela orang-orang yang memilih untuk menampilkan karikatur Nabi Muhammad yang menyinggung dan mengharapkan semua Muslim menelannya atas nama kebebasan berbicara dan berekspresi. Di sisi lain, mereka dengan sengaja menghapus bahwa umat Islam tidak pernah membalas dendam. ketidakadilan terhadap mereka di masa lalu."

Dr Mahathir menambahkan: "Bahkan seruan saya bahwa orang Prancis harus menjelaskan perlunya menasihati orang-orang mereka agar peka dan menghormati kepercayaan orang lain diabaikan. Apa yang dipromosikan oleh reaksi ini terhadap artikel saya adalah untuk membangkitkan kebencian Prancis terhadap Muslim."

Di Indonesia, Kementerian Luar Negeri mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Indonesia mengutuk pernyataan yang dibuat oleh Presiden Prancis yang tidak menghormati Islam dan komunitas Muslim di seluruh dunia. Pernyataan tersebut telah menyinggung lebih dari dua miliar Muslim di seluruh dunia dan telah memicu perpecahan di antara berbagai agama di Dunia."

"Kebebasan berekspresi tidak boleh dilakukan dengan cara yang menodai kehormatan, kesucian, nilai dan simbol agama."

Simak video pilihan berikut: