Pembelajaran alat likuefaksi di Sulteng dimulai tahun ajaran 2022/2023

Pembelajaran alat peraga alarm likuefaksi di tingkat sekolah menengah atas (SMA) dan perguruan tinggi di Sulawesi Tengah akan dimulai pada semester ganjil tahun ajaran 2022/2023.

"Rencananya pembelajaran akan dimulai pada semester ganjil tahun ajaran 2022/2023," kata dosen pembimbing mahasiswa program studi pendidikan fisika Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Tadulako Sahrul Saehana kepada ANTARA di Palu, Senin.

Menurut Sahrul, alat peraga alarm likuefaksi dapat digunakan pada pembelajaran geografi di SMA. Alat tersebut dapat menerangkan fenomena gempa bumi disertai likuefaksi.

Sementara pada pembelajaran di perguruan tinggi akan diajarkan pada beberapa mata kuliah yang relevan seperti ilmu alamiah dasar, kajian lingkungan hidup serta fisika bumi dan antariska.

Baca juga: Sulteng akan produksi alat pendeteksi likuefaksi, begini cara kerjanya

Baca juga: Perguruan tinggi di Palu diajak terapkan pendidikan mitigasi bencana

Dalam pembelajaran di kelas alat ini dapat digunakan secara langsung sehingga siswa atau mahasiswa dapat mengamati kedua fenomena tersebut.

"Pembelajaran ini juga dapat diamati melalui video atau tayangan yang ada," ucapnya.

Sahrul mengatakan hak intelektual desain dan penemuan alat ini telah dilindungi oleh Undang-Undang karena telah didaftarkan melalui sentra Kekayaan Intelektual Universitas Tadulako ke Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia RI pada tanggal 30 Desember 2020 sebagai paten sederhana.

"Usulan tersebut dalam proses pemeriksaan substansi di Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual. Diharapkan permohonan invensi bernomor S00202010788 dapat dikabulkan sehingga penemu atau investor bisa memperoleh sertifikat paten sederhana," terangnya.

Kata Sahrul, alat peraga alarm likuefaksi dianggap penting dijadikan pembelajaran di sekolah dan perguruan tinggi karena diharapkan dapat menjadi media belajar bagi siswa dan mahasiswa terkait proses terjadinya gempa bumi, cara menghadapi serta melakukan mitigasi ketika terjadi peristiwa.

Hal ini dilakukan agar dampak dan korban bencana alam dapat dikurangi apabila peristiwa tersebut berulang di masa mendatang.

"Siswa akan dijelaskan cara pembuatannya, edukasi untuk membuat alat ini akan dilakukan sehingga terampil menghasilkan karya-karya inovasi lanjutan atau penyempurnaan dan melahirkan inovasi lainnya," demikian Sharul.

Baca juga: Basarnas uji kesiapan unsur SAR Palu hadapi dampak bencana alam

Baca juga: Bencana Palu 2018 tidak bisa jadi acuan untuk peta rawan bahaya

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel