Pembelot Korea Utara Terbangkan Selebaran Anti-Pyongyang dari Korsel

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kelompok pembelot Korea Utara dalam sepekan telah dua kali menentang larangan Seoul untuk menerbangkan selebaran anti-Pyongyang melintasi Zona Demiliterisasi yang dijaga ketat yang membelah semenanjung.

Peluncuran selebaran oleh Fighters for a Free North Korea adalah yang pertama sejak undang-undang tersebut disahkan pada Desember.

Mengutip Channel News Asia, Jumat (30/4/2021), kelompok itu "menerbangkan 500.000 selebaran, 500 buku dan uang tunai senilai US $ 5.000 yang dibagikan antara total 10 balon besar selama dua kesempatan di dekat DMZ antara 25 dan 29 April", kata ketuanya Park Sang-hak.

Kelompok aktivis telah lama mengirim selebaran yang mengkritik pemimpin Korea Utara Kim Jong-Un atas pelanggaran hak asasi manusia dan ambisi nuklirnya melintasi DMZ, baik menerbangkannya dengan balon udara atau mengapungkannya di sungai.

Selebaran itu membuat marah pihak Pyongyang, yang mengeluarkan serangkaian kecaman pedas tahun lalu yang menuntut Seoul mengambil tindakan dan meningkatkan tekanan dengan meledakkan kantor penghubung antar-Korea di sisi perbatasannya.

Pengesahan UU

Bendera Korea Utara dan Korea Selatan berkibar berdampingan - AFP
Bendera Korea Utara dan Korea Selatan berkibar berdampingan - AFP

Parlemen Korea Selatan dengan cepat mengesahkan undang-undang yang mempidanakan pengiriman selebaran dan drive USB - metode yang disukai untuk mendistribusikan informasi dan hiburan.

Berdasarkan peraturan tersebut, mereka yang dihukum karena mengirim selebaran menghadapi hukuman maksimal tiga tahun penjara atau denda 30 juta won (US $ 27.000).

Undang-undang tersebut telah menimbulkan keprihatinan atas kebebasan berbicara, dengan AS - sekutu perjanjian Selatan - menggambarkannya sebagai "masalah hak asasi manusia yang signifikan" dalam laporan tahunan pada bulan Maret.

Warga Korea Utara "memiliki hak untuk mengetahui kebenaran meskipun hak-hak mereka sebagai manusia diambil oleh rezim", kata Park, mengkritik "lelucon" Korea Selatan sebagai "hukum terburuk".

Kedua pihak biasa mengirim selebaran ke sisi lain secara teratur tetapi setuju untuk menghentikan kegiatan propaganda semacam itu - termasuk pengeras suara yang disiarkan di sepanjang perbatasan - dalam Deklarasi Panmunjom yang ditandatangani oleh Moon dan Kim dan pada pertemuan puncak pertama mereka pada tahun 2018.

Tetapi kelompok sipil di Selatan, yang sebagian besar dipimpin oleh para pembelot, melanjutkan aktivitas mereka, menimbulkan ketakutan akan pembalasan di antara penduduk setempat yang tinggal di sepanjang perbatasan.

Kementerian Unifikasi Seoul yang menangani hubungan antar-Korea mengatakan undang-undang selebaran itu "ditujukan untuk keselamatan dan kehidupan penduduk di daerah perbatasan".

Menanggapi peluncuran terbaru, katanya, pihak berwenang "akan mengambil tindakan yang tepat sesuai dengan semangat hukum begitu fakta ditetapkan".