Pembunuhan Tito Kei Sudah Direncanakan?

TRIBUNNEWS.COM, BEKASI - Berdasarkan temuan barang bukti dan saksi di lokasi, polisi menduga penembakan Franciskus Tito Refra Kei (46) alias Tito Kei, telah direncanakan.

"Dugaan itu bisa-bisa saja terjadi, tapi lagi-lagi itu masih dugaan, perlu penyelidikan," ujar Kapolres Bekasi Kota Komisaris Besar  Priyo Widianto di lokasi kejadian, Kompleks Perumahan Titian Indah RT 03/11 Kelurahan Kalibaru, Kecamatan Medan Satria, Bekasi Kota, Jawa Barat, Sabtu (1/6/2013).

Menurutnya, Tito tewas ditembak orang tidak dikenal di warung di perumahan tersebut pada Jumat (31/5/2013) sekitar pukul 20.00 WIB. Saat itu, Tito Kei tengah bermain kartu gaple (domino) bersama rekannya, Gerry, Han, dan Petrus.

Selain Tito Kei, seorang pemilik warung, Ratim (70) juga tewas akibat peluru yang dilepaskan pelaku. Dugaan aksi penembakan Tito sudah direncanakan, dikarenakan adanya keterangan saksi, bahwa seorang pelaku yang datang berjalan kaki menggunakan jaket dan helm tertutup dari arah belakang warung.

"Di warung  itu ada lima orang. Empat orang lagi main kartu, pemilik warung melihat saja berdiri di samping meja. Pelaku datang langsung menembak ke korban  atas nama Tito  dan  selanjutnya ke pria pemilik warung bernama Ratim," jelas Priyo.

Tanpa komunikasi, pelaku langsung menembak Tito dari jarak sekitar tiga meter, dan mengenai bawah mata kanan hingga tembus ke bagian telinga. Selanjutnya, pelaku melepaskan timah panas yang mengenai dada Ratim.

Setelah melepaskan dua tembakan, pelaku berjalan ke arah saat ia datang, ke belakang warung menuju ke Perumahan Harapan Jaya.

Menurut Priyo, pihaknya  tidak menemukan saksi yang bisa menjelaskan bahwa pelaku berjumlah lebih dari satu orang, kendati ada kemungkinan rekan pelaku telah menunggu di belakang warung dengan sepeda motor.

"Kami juga langsung menyisir ke arah  kaburnya pelaku. Tapi, kami belum dapat apa-apa. Kondisinya sudah sepi," tuturnya.

Menurut pengakuan saksi, Tito kerap nongkrong bersama rekan-rekannya di warung tersebut.

"Jam-jam 8, jam 9, jam 10 malam. Teman-teman biasa yang main gaplek. Mungkin (situasi/lokasi) sudah 'digambar' lah," ucap Priyo.

Polisi masih memeriksa tiga rekan Tito dan anak Ratim bernama Popon, yang berada di lokasi saat kejadian.

Dari lokasi, kepolisian mengamankan barang bukti berupa sebuah proyektil peluru dan sebuah selongsong. (*)

Baca Juga:

  • Kronologi Penembakan Tito Kei Versi Polisi
Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.