Pemburu Satwa Langka Nusakambangan Ditangkap

TEMPO.CO, Nusakambangan-Tiga orang pemburu satwa lagka di hutan Nusakambangan ditangkap petugas polisi hutan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jawa Tengah Wilayah Cilacap. Mereka kepergok membawa bangkai hewan langka yang diduga akan diawetkan.

"Saat sedang melakukan operasi bersama, kami berhasil menangkap tiga orang di daerah Blok Bantarpanjang Cagar Alam Nusakambangan Barat," kata Koordinator Polisi Hutan BKSDA Jawa Tengah Wilayah Cilacap, Rahman Hidayat, Ahad 16 September 2012.

Ia mengatakan, tiga tersangka yang ditangkap petugas, yakni Irw (30), warga Desa Pesawahan RT 01 RW 01, Kecamatan Banjarsari, Ciamis, Jawa Barat, serta Srt (32) dan Shd (39), warga Desa Segong RT 05 RW 04, Kecamatan Parigi, Ciamis, Jabar. Sebelum ditangkap, kata dia, petugas memergoki tiga pemburu liar tersebut sedang memanggul karung berisi binatang hasil buruan.

Saat diinterogasi, kata dia, mereka mengaku baru selesai berburu tupai dan hendak pulang. Tak percaya begitu saja, karung tersebut digeledah dan petugas menemukan bangkai binatang hasil buruan yang sebagian besar masuk dalam kelompok satwa dilindungi.

Ia mengatakan, bangkai satwa dilindungi yang ditemukan petugas terdiri tujuh ekor kancil, satu burung tulang tumpuk, satu ekor landak, dan satu burung elang brontok. Selain itu, kata dia, petugas juga menemukan bangkai binatang hasil buruan yang bukan jenis satwa dilindungi, yakni satu ekor musang dan dua burung pelatuk. "Namun yang memberatkan, kami menemukan binatang hasil buruan yang masuk dalam kelompok satwa dilindungi. Seluruh binatang hasil buruan tersebut telah mati karena isi tubuhnya telah dibuang," katanya.

Mereka menduga, jika bangkai binatang buruan tersebut akan diawetkan dan diperjualbelikan sebagai hiasan. Oleh karena itu, kata dia, pihaknya melimpahkan tiga pemburu liar ini berikut barang bukti hasil perburuan dan dua senapan angin kaliber 4,5 milimeter kepada Polsek Cilacap untuk proses hukum lebih lanjut.

Data di Kanwil Kemenkumham Jawa Tengah, dari total 12.502 luas hutan Nusakambangan, sekitar 30 persennya mengalami kerusakan. Kerusakana ini akibat penjarahan hutan, perburuan satwa dan pembukaan lahan hutan menjadi areal pertanian.

Sedikitnya ada tiga flora fauna Nusakambangan yang perlu dilindungi. Diantaranya, Bunga Wijayakusuma, Pohon Plalar, dan Binatang Macan Tutul.

ARIS ANDRIANTO

Berita lain:

Dilema YouTube Atas Film Anti-Islam

Foto Topless Kate Beredar, Pengawal Dinilai Lalai

Jokowi: Foke Bisa Menang 91 Persen Jika...

William Gugat Media Pemuat Foto Telanjang Istrinya

Begini Kata Jokowi Tentang Betawi

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.