Pemda Natuna menyalurkan BLT BBM dan BPNT

Pemerintah Kabupaten Natuna Provinsi Kepulauan Riau telah menyalurkan Bantuan Langsung Tunai Bahan Bakar Minyak (BLT BBM) dan Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) kepada penerima manfaat sebanyak 3.264 orang.

"Jadi pesan saya, pergunakanlah bantuan ini sebaik-baiknya. Jangan gunakan untuk beli HP," kata Sekretaris Daerah Kabupaten Natuna Boy Wijanarko saat menyerahkan secara simbolis tahap pertama BLT BBM dan BPNT kepada warga di Kantor Desa Sepempang, Kecamatan Bunguran Timur, Natuna, Kepri, Jumat.

Ia mengatakan bantuan tersebut berasal dari Kementerian Sosial RI untuk masyarakat kurang mampu akibat dampak kenaikan harga BBM.

"Di Natuna, total keseluruhan Keluarga Penerima Manfaat (KPM) sebanyak 3.264 orang. Ditargetkan penyalurannya akan selesai pada 18 September 2022," ungkapnya.

Baca juga: Sebanyak 97 ribu KPM di Kabupaten Ngawi terima BLT BBM

Baca juga: Polres Pekalongan Kota bagikan bansos warga terdampak penyesuaian BBM

Adapun jumlah bantuan diterima sebesar Rp500 ribu, dengan rincian BLT BBM Rp300 ribu untuk bulan September-Oktober dan Rp200 ribu bantuan BPNT.

Terkait hal itu, Kepala Regional Kantor Pos Medan, Dino Hariyadi mengatakan dalam kurun waktu 10 hari ke depan BLT BBM dan BPNT sudah harus tersalurkan kepada seluruh penerima di Indonesia.

"Kita pastikan tidak akan ada potongan satu rupiah pun dari kantor Pos. Penerima akan membawa pulang seutuhnya bantuan tersebut dan jangan pernah percaya jika ada pegawai kantor pos yang mengatakan ada potongan, itu sepenuhnya hak penerima," kata dia.

Sementara Kepala Desa Sepempang Muhammad Delan mengatakan bantuan yang diberikan oleh pemerintah melalui Kementerian Sosial tersebut cukup membantu perekonomian warganya.

"Tentunya kita berterima kasih atas bantuan Rp300 ribu untuk bantuan BBM dan Rp200 ribu untuk bantuan sembako, ini cukup membantu warga saya, harapan kita ini dapat meringankan beban ekonomi masyarakat," kata dia.

Ia juga mengatakan sebanyak 70 orang warga Desa Sepempang telah menerima BLT tahap pertama dan akan diusulkan kembali untuk penambahan penerima tahap kedua.

"Bantuan tahap pertama baru dapat 70 orang, sebenarnya yang layak di desa saya ada sekitar seratus lebih, untuk pastinya besok kami rapat bersama BPD (Badan Perwakilan Desa) untuk membahas terkait itu," kata Kades.

Ia juga mengatakan terkait bantuan BPNT lebih baik disalurkan dalam bentuk tunai dari pada harus menyalurkan dalam bentuk sembako.

"Seperti ini lebih baik, tunai, kalau dalam bentuk barang atau sembako itu kurang tepat, karena juga untuk beli ikan dan lain lain," kata dia.*

Baca juga: Sebanyak 2.000 paket bansos pangan mulai disalurkan di Pontianak

Baca juga: Penerima BLT BBM di Bandarlampung sebanyak 26.952 KPM