Pemerintah Aceh buka investasi untuk Republik Ceko

·Bacaan 2 menit

Pemerintah Aceh membuka diri untuk pengusaha dari Republik Ceko berinvestasi dan berbisnis di provinsi ini.

"Pemerintah Aceh berkomitmen dalam memberikan kemudahan berusaha bagi para investor," kata Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Provinsi Aceh, Marthunis dalam forum bisnis Aceh- Republik Ceko di Banda Aceh, Kamis.

Marthunis menjelaskan kemudahan perizinan dan pelayanan yang baik bagi investor dan pengusaha penting diberikan guna meningkatkan iklim investasi.

"Kita akan memberikan semua bantuan dan dukungan yang diperlukan kepada para mitra untuk berinvestasi di Aceh," katanya.

Ia mengatakan forum pertemuan tersebut dapat menjadi wadah meningkatkan kemitraan antara pelaku usaha di Aceh yang tergabung dalam Kadin dengan delegasi pengusaha dari Ceko.

Menurut dia, kedua belah pihak harus saling mengidentifikasi komoditas atau produk perdagangan yang potensial dan saling bertukar daftar serta informasi produk potensial yang memiliki standar ekspor; serta regulasi ekspor dan impor dari masing-masing pihak.

"Saya memiliki keyakinan yang kuat bahwa pertemuan ini akan meningkatkan kerja sama antara Aceh dan Republik Ceko, tidak hanya di sektor lingkungan, tetapi juga di sektor lain seperti pendidikan pariwisata dan investasi," kata Kepala Dinas PMPTSP itu.

Dalam kesempatan yang sama, Marthunis juga memaparkan sejumlah potensi bisnis dan investasi yang dimiliki Aceh di hadapan Menteri dan delegasi pengusaha dari Republik Ceko. Diantara potensi yang dipaparkannya itu adalah kawasan pariwisata, sarana kawasan industri, pelabuhan, sarana konektivitas dan potensi energi.

Dalam kesempatan tersebut Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Provinsi Aceh juga melakukan penandatanganan perjanjian kerja sama dengan Perusahaan Orka Venture Ltd dan Consulting s.r.o. serta perusahaan lainnya dari Republik Ceko.

Penandatanganan itu dilakukan untuk meningkatkan hubungan kemitraan dan kerja sama yang saling menguntungkan baik di bidang perdagangan dan ekonomi, ilmu pengetahuan, maupun budaya dengan perusahaan, organisasi, dan pengusaha yang ada di Aceh.

Wakil Menteri Perindustrian dan Perdagangan Republik Ceko Martina Tauberova mengungkapkan kegembiraannya terhadap adanya forum bisnis yang menghadirkan para delegasi resmi yang membawa misi bisnis Ceko itu.

Ia mengatakan pertemuan tersebut akan memberikan dorongan yang kuat bagi perkembangan lebih lanjut terhadap hubungan perdagangan bilateral antara Republik Ceko dengan Indonesia, khususnya Provinsi Aceh.

Turut hadir perwakilan Pemerintah dan dunia usaha Aceh dalam Forum Bisnis Aceh- Republik Ceko itu, Plt Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri Indonesia Aceh, Muhammad Iqbal, Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sekda Aceh, Mawardi, Kepala Dinas Pariwisata Aceh, Jamaluddin, dan Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Aceh, Mahdi Nur.

Baca juga: Menko Airlangga : Ceko dukung pembangunan berkelanjutan Indonesia
Baca juga: Indonesia dan Ceko tingkatkan kerja sama perlindungan lingkungan
Baca juga: Menteri ESDM paparkan strategi RI capai netral karbon ke Menteri Ceko

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel