Pemerintah akan tambah jutaan stok vaksin pada akhir Oktober

Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19 menginformasikan Kementerian Kesehatan merencanakan penambahan jutaan stok vaksin pada akhir bulan Oktober 2022.

"Pemerintah merencanakan penambahan stok vaksin untuk mengisi stok vaksin di beberapa daerah," kata Koordinator Tim Pakar dan Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito dalam konferensi pers Perkembangan Penanganan COVID-19 di Indonesia yang diakses secara daring dari Jakarta, Kamis.

Satgas juga mengingatkan masyarakat untuk memanfaatkan stok yang saat ini masih tersedia untuk melengkapi diri dengan vaksinasi mulai dari dosis pertama hingga dosis penguat.

"Tidak hentinya saya mengingatkan kepada masyarakat untuk segera memanfaatkan stok vaksin yang saat ini masih tersedia guna melengkapi diri dengan vaksinasi," katanya.

Satgas juga meminta pemerintah daerah untuk mengoptimalkan distribusi vaksin yang ada sampai tingkat kabupaten/kota.

"Pemerintah daerah juga perlu memastikan kebutuhan vaksinasi masyarakat terpenuhi, sampai dengan dosis lengkap," katanya.

Baca juga: Bio Farma: Vaksin IndoVac aman dan efektif berdasarkan uji klinis

Wiku mengatakan vaksinasi merupakan tanggung jawab kolektif yang perlu dilakukan guna menciptakan kekebalan kelompok dari penularan COVID-19.

"Tanggung jawab kolektif ini bertujuan untuk menjaga kekebalan komunitas atau menciptakan 'herd immunity' agar tetap tinggi," katanya.

Berdasarkan hasil serosurvei terbaru di bulan Agustus, kata dia, menunjukkan kadar antibodi terhadap SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 masyarakat di Indonesia telah mencapai 98,5 persen.

"Hal ini tentunya harus terus dipertahankan bahkan jika bisa terus ditingkatkan untuk mewujudkan endemi," katanya.

Meskipun secara resmi pihak yang berhak menyatakan endemi adalah Badan Kesehatan Dunia (WHO), katanya, penting untuk masyarakat memperkuat protokol kesehatan dan vaksinasi dalam rangka mendukung perubahan status tersebut.

"Perilaku masyarakat pada akhirnya akan turut menentukan perubahan status ini. Dengan berhasilnya menekan kasus positif agar tetap rendah maka dapat dikatakan bahwa Indonesia sudah separuh jalan menuju endemi," demikian Wiku Adisasmito.

Baca juga: Ketepatan waktu bangun antibodi COVID-19 lindungi RI dari varian XBB
Baca juga: Luhut sebut kemungkinan RI lepas status pandemi pada tahun depan
Baca juga: Pakar: Vaksinasi booster tetap dibutuhkan pada daerah berkasus landai