Pemerintah Apresiasi Kerja Sama Medco dan PLN Mempercepat Ekosistem KBLBB

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta Pemerintah mengapresiasi PT Medco Power Indonesia yang bekerjasama dengan PT PLN (Persero) atas peluncuran Electric Vehicle Ecosystem demi mendorong penggunaan kendaraan bermotor listrik untuk transportasi jalan.

Direktur Teknik dan Lingkungan Ketenagalistrikan, Wanhar pada acara Electric Vehicle Ecosystem Virtual Launch mengatakan, salah satu upaya yang dilakukan tersebut untuk menjamin ketahanan energi nasional dengan mendorong kemandirian energi domestik melalui pengurangan ketergantungan impor BBM.

Program Kendaraan Bermotor Listrik untuk Transportasi Jalan dianggap bisa meningkatkan efisiensi dan konservasi energi melalui peralihan pemakaian BBM menjadi listrik.

Program tersebut diharapkan akan terus tersebut membawa kontribusi besar dalam perbaikan pengelolaan lingkungan karena kendaraan listrik tidak perlu menghasilkan polusi udara sehingga kualitas udara yang bersih dapat terjaga.

“Tentunya akan membawa dampak positif terhadap penurunan tekanan pada Neraca Pembayaran Indonesia akibat impor BBM,” Ujar Wanhar mewakili Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Rida Mulyana, Rabu (10/02/2021).

Penyediaan infrastruktur pengisian listrik untuk Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB) sebenarnya bisa dilakukan Badan Usaha Milik Negara bidang energi dan/atau badan usaha lainnya. Ini pertama kalinya tugas tersebut diberikan kepada PT PLN (Persero).

Karenanya, PT PLN (Persero) juga dapat bekerja sama dengan badan usaha lainnya untuk membangun SPBKLU (Stasiun Penukaran Baterai Kendaraan Listrik Umum) dan SPKLU (Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum).

Melansir laman resmi Kementerian ESDM RI, PT Medco Power Indonesia telah resmi masuk ke dalam ekosistem kendaraan listrik di Indonesia dengan meluncurkan program Electric Vehicle Ecosystem ini.

Sebagai langkah awal, Medco telah membangun satu unit Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum di The Energy Building, Jakarta.

“Ini bisa menjadi salah satu kontribusi nyata kami untuk mendukung program pemerintah dalam mengakselerasi pertumbuhan Electric Vehicle dan energi baru terbarukan di Indonesia. Harapannya bisa mendorong teknologi Electric Vehicle yang lebih cepat,” ujar Direktur Utama PT Medco Power Indonesia, Eka Satria.

Dalam bisnis ini, Medco tidak hanya menyediakan SPKLU, namun juga menyediakan one stop solutions yang menyeluruh bagi kendaraan listrik, termasuk kendaraan listrik dan ekosistem IT. Sejalan dengan komitmen tersebut, Medco juga telah menandatangani MoU dengan tiga anak perusahaannya dan Bank Mandiri demi percepatan pemanfaatan teknologi kendaraan listrik.

Siap Berkolaborasi

Pemilik mobil listrik mengetap kartu sebelum melakukan pengisian daya listrik di SPLU di Jakarta, Rabu (29/10/2019). PLN secara serentak meresmikan SPKLU yang tersebar di empat kota, yakni Tangerang, Bali Selatan, Jakarta, dan Bandung dengan tarif sekitar Rp 1640/k. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
Pemilik mobil listrik mengetap kartu sebelum melakukan pengisian daya listrik di SPLU di Jakarta, Rabu (29/10/2019). PLN secara serentak meresmikan SPKLU yang tersebar di empat kota, yakni Tangerang, Bali Selatan, Jakarta, dan Bandung dengan tarif sekitar Rp 1640/k. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Di sisi lain, PT PLN (Persero) menyatakan siap berkolaborasi bersama berbagai pihak guna mendukung tumbuhnya ekosistem kendaraan listrik di Indonesia.

"PLN siap bekerja sama dan berkolaborasi untuk mempercepat hadirnya ekosistem baru ini. PLN menyambut baik langkah yang diambil oleh Medco untuk terlibat dalam membangun ekosistem Electric Vehicle,” ucap Direktur Mega Project PT PLN (Persero), M. Ikhsan Asaad.

Ikhsan menyatakan bahwa untuk membangun ekosistem kendaraan listrik tidak bisa dilakukan terpisah-pisah, sektoral, dan tidak terintegrasi. Oleh karena itu, dibutuhkan kolaborasi dengan berbagai pihak, mulai dari pemerintah sebagai regulator, BUMN, dan badan usaha lain agar ekosistem kendaraan listrik di Indonesia menjadi lebih besar.

Diharapkan dengan dibangunnya Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik kerjasama Medco dan PT PLN (Persero) ini, menjadi trigger positif bagi para pelaku usaha lainnya untuk ikut berkontribusi dalam penyediaan infrastruktur kendaraan listrik sehingga dapat mendukung program nasional.

“Kami sangat mengapresiasi PT Medco Power Indonesia atas partisipasinya dalam penyediaan infrastruktur pengisian listrik untuk KBLBB. Diharapkan kedepannya juga akan terus terbentuk kerjasama-kerjasama lainnya dalam penyediaan infrastruktur kendaraan listrik yang dapat mewujudkan kemandirian dan ketahanan energi di Indonesia,” tutup Wanhar.(*)