Pemerintah Australia Perpanjang Aturan Pembatasan COVID-19 di Negara Bagian Victoria

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Melbourne - Pihak berwenang Australia pada Senin (19/7) mengatakan negara bagian Victoria akan memperpanjang penguncian COVID-19, meskipun ada sedikit penurunan infeksi baru ketika dua kota terbesar di negara itu berjuang untuk menghentikan penyebaran varian Delta yang sangat menular.

Perdana Menteri negara bagian Victoria Daniel Andrews mengatakan, aturan penguncian tidak akan dicabut karena kasus masih terdeteksi di masyarakat, menjanjikan rincian lebih lanjut akan diberikan pada Selasa (20/7).

"Mungkin akan cerah beberapa hari dan kemudian ada peluang yang sangat tinggi bahwa kita akan kembali dikunci lagi. Itu yang saya coba hindari," kata Andrews dalam menjelaskan mengapa penguncian tidak akan dicabut seperti yang dijadwalkan. Demikian seperti mengutip Channel News Asia, Senin (19/7/2021).

Victoria, negara bagian terpadat kedua di negara itu yang mencakup Melbourne, pada Senin (19/7) melaporkan 13 kasus yang didapat secara lokal, turun dari 16 sehari sebelumnya. Semua kasus lokal baru terkait.

Hampir setengah dari 25 juta penduduk Australia telah diminta untuk selalu berada di rumah mereka dengan Sydney, kota terbesar di negara itu, dalam penguncian lima minggu, dan semua negara bagian Victoria di bawah aturan tinggal di rumah, setelah ketegangan Delta yang bergerak cepat memicu wabah yang terburuk di negara itu.

Kenaikan Kasus

Seorang pria bermasker berjalan melalui Bourke Street Mall yang tenang di Melbourne, Jumat (16/7/2021). Kota terbesar kedua di Australia itu kembali memberlakukan lockdown, dan kali ini selama lima hari mulai Kamis (16/7) malam karena meningkatnya klaster COVID-19. (ASANKA BRENDON RATNAYAKE/AFP)
Seorang pria bermasker berjalan melalui Bourke Street Mall yang tenang di Melbourne, Jumat (16/7/2021). Kota terbesar kedua di Australia itu kembali memberlakukan lockdown, dan kali ini selama lima hari mulai Kamis (16/7) malam karena meningkatnya klaster COVID-19. (ASANKA BRENDON RATNAYAKE/AFP)

Negara bagian New South Wales, di mana Sydney adalah ibu kotanya, melaporkan 98 kasus baru yang didapat secara lokal, turun dari 105 sehari sebelumnya. Setidaknya 20 kasus baru menular saat berada di masyarakat, sejalan dengan beberapa hari terakhir.

"Angka 20 itu adalah angka yang sangat ingin kami dorong... semakin dekat angka itu ke nol, semakin cepat kita dapat mengakhiri penguncian," kata Perdana Menteri negara bagian New South Wales Gladys Berejiklian selama konferensi media yang disiarkan televisi.

New South Wales telah dua kali memperpanjang tindakan penguncian di Sydney sejak pertama kali diberlakukan pada 26 Juni, dengan pembatasan ketat sekarang dijadwalkan berakhir pada 30 Juli.

Meskipun kasus menurun pada hari Senin, Berejiklian mengatakan, negara bagian tidak akan melihat efek dari penguncian keras untuk "empat atau lima hari lagi".

Di Sydney, pembatasan diperketat selama akhir pekan, karena para pejabat melarang sekitar 600.000 orang di pinggiran kota yang terkena dampak terburuk meninggalkan lingkungan mereka untuk bekerja, sementara situs ritel dan bangunan yang tidak penting diperintahkan untuk ditutup.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel