Pemerintah Bayangan Myanmar Sambut Baik Hasil Pertemuan ASEAN

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Naypyidaw - Pemerintahan bayangan Myanmar dari anggota parlemen yang digulingkan telah menyambut seruan para pemimpin Asia Tenggara untuk mengakhiri "kekerasan militer" setelah pembicaraan krisis mereka di Jakarta dengan pemimpin junta Min Aung Hlaing.

Jenderal itu menghadiri KTT tingkat tinggi pada Sabtu 25 April 2021 dengan para pemimpin dari Asosiasi Negara-negara 10 Negara Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk membahas krisis pemasangan Myanmar.

Sejak militer mengusir pemimpin sipil Aung San Suu Kyi dalam kudeta 1 Feb, Myanmar telah gempar - dengan protes hampir setiap hari dan boikot kerja nasional di semua sektor masyarakat yang dipentaskan untuk menuntut kembali ke demokrasi.

Pasukan keamanan telah mengerahkan amunisi hidup untuk memadamkan pemberontakan, menewaskan lebih dari 740 orang dalam tindakan keras brutal, menurut kelompok pemantau lokal Assistance Association for Political Prisoners (AAPP).

Pertemuan ASEAN menghasilkan konsensus bahwa akan ada "penghentian segera kekerasan di Myanmar", kata blok itu pada hari Sabtu seperti dikutip dari Channel News Asia, Minggu (25/4/2021).

Ditambahkan bahwa ASEAN juga akan memiliki utusan khusus untuk "memfasilitasi mediasi" antara semua pihak, dan perwakilan ini akan dapat melakukan perjalanan ke Myanmar.

Tetapi sementara mereka "mendengar seruan untuk membebaskan semua tahanan politik", komitmen untuk membebaskan mereka tidak termasuk dalam pernyataan konsensus.

Seorang juru bicara dari pemerintah bayangan - yang dikenal sebagai Pemerintah Persatuan Nasional - pada hari Sabtu mengatakan pernyataan ASEAN adalah "berita yang menggembirakan".

"Kami menantikan tindakan tegas oleh ASEAN untuk menindaklanjuti keputusannya dan memulihkan demokrasi dan kebebasan kami bagi rakyat dan untuk kawasan ini," kata Dr Sasa, menteri kerja sama internasional Pemerintah Persatuan Nasional, yang saat ini bersembunyi bersama anggota parlemen lainnya.

Anggota parlemen - yang sebagian besar adalah bagian dari Liga Nasional untuk pesta Demokrasi Aung San Suu Kyi - dicari karena pengkhianatan tinggi oleh junta.

Dalam semalam, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan blok itu akan terus menyerukan pembebasan tahanan politik Myanmar.

Setop Kekerasan

Pengunjuk rasa antikudeta memberikan penghormatan tiga jari selama demonstrasi dekat Stasiun Kereta Api Mandalay di Mandalay, Myanmar, Senin (22/2/2021. Sejak kudeta pada 1 Februari 2021, masyarakat Myanmar masih terus menggelar protes. (AP Photo)
Pengunjuk rasa antikudeta memberikan penghormatan tiga jari selama demonstrasi dekat Stasiun Kereta Api Mandalay di Mandalay, Myanmar, Senin (22/2/2021. Sejak kudeta pada 1 Februari 2021, masyarakat Myanmar masih terus menggelar protes. (AP Photo)

Para pemimpin Asia Tenggara telah mendesak jenderal junta Myanmar, yang mengambil kekuasaan dalam kudeta pada Februari 2021, untuk mengakhiri tindakan keras kekerasan di negara itu.

Dalam perjalanan luar negeri pertamanya yang diketahui sejak kudeta, Jenderal Min Aung Hlaing mendengar seruan agar militer berhenti membunuh demonstran dan membebaskan tahanan politik.

Lebih dari 700 orang tewas dan ribuan ditahan sejak kudeta.

Pembicaraan yang berlangsung di Sekretariat ASEAN di Jakarta, Indonesia adalah upaya besar pertama untuk mengatasi krisis.

Sebuah pernyataan yang dirilis setelah pertemuan puncak mengatakan para pemimpin dan menteri luar negeri dari Asosiasi Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) yang berjumlah 10 orang telah mencapai konsensus pada lima poin.

Mereka termasuk meminta pemberhentian segera terhadap kekerasan dan membuka dialog antara para pemimpin militer dan sipil, dengan proses itu diawasi oleh utusan khusus ASEAN yang juga akan mengunjungi dengan delegasi. Kelompok ini juga menawarkan bantuan kemanusiaan.

Konsensus ini disambut baik oleh Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) Myanmar yang baru dibentuk, sebuah kelompok yang terdiri dari penentang kudeta - termasuk tokoh pro-demokrasi, perwakilan dari kelompok etnis bersenjata dan mantan anggota pemerintahan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi.

Simak video pilihan berikut: