Pemerintah imbau masyarakat tidak ke luar negeri saat libur Lebaran

·Bacaan 1 menit

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengimbau masyarakat tidak berpergian ke luar negeri saat libur panjang Lebaran atau Idul Fitri 1443 H guna mencegah penularan COVID-19.

“Dengan adanya libur panjang, masyarakat diimbau untuk tidak bepergian ke luar negeri karena kita tahu di negara lain situasinya tidak sama dengan di Indonesia sehingga ada potensi penularan dari luar negeri,” kata Airlangga usai rapat terbatas evaluasi Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) yang dipimpin Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Senin.

Menurut Airlangga, masih terjadi tren kenaikan kasus COVID-19 di beberapa negara lain. Ia mencontohkan meningkatnya kasus COVID-19 di Shanghai, China, yang memicu kebijakan penerapan penguncian (lockdown) wilayah oleh otoritas setempat.

Dilaporkan Kantor Berita Reuters, terjadi 3.590 kasus bergejala di Shanghai per 15 April 2022, serta 19.923 kasus tanpa gejala. Jumlah kasus tanpa gejala naik dari 19.872 kasus sehari sebelumnya.

Dengan tren peningkatan kasus tersebut, Airlangga menekankan bahwa pandemi COVID-19 belum berakhir. Ia mengingatkan agar tidak terjadi importasi kasus yang dapat memicu peningkatan penularan COVID-19 di dalam negeri.

“Kita tidak ingin kenaikan tersebut membawa virus yang nanti dibawa oleh PPLN (Pelaku Perjalanan Luar Negeri) kita ke dalam negeri,” kata dia.

Sementara di Indonesia, menurut data Satgas Penanganan COVID-19, tren penularan telah menurun signifikan hingga pertengahan April 2022. Jumlah penambahan kasus harian terkonfirmasi COVID-19 per MInggu (17/4) sebesar 607 kasus. Sedangkan kasus aktif COVID-19 di Indonesia sebanyak 58.278 kasus.


Baca juga: Bandara Yogyakarta buka penerbangan internasional mulai 29 April
Baca juga: Reisa: PPLN sehat dengan vaksin lengkap atau penguat tidak dikarantina
Baca juga: Bamsoet: Atasi penumpukan PPLN saat jalani RT-PCR di Bandara

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel