Pemerintah kirim 8,9 ton beras ke Distrik Kuyawage atasi kekeringan

Pemerintah Kabupaten Lanny Jaya, Provinsi Papua, telah mengirim 8,9 ton beras untuk warga yang terkena bencana kekeringan di Distrik KuyawageBaca juga: Lanny Jaya di Papua darurat bencana dingin

Baca juga: PKK Pusat: Stunting di Papua Barat bisa ditekan dengan pangan lokal.

Sekretaris daerah (Sekda) Kabupaten Lanny Jaya Tendien Wenda melalui telepon, Kamis, mengatakan pihaknya baru mengetahui adanya kekeringan di distrik itu.

"Kami, pemerintah daerah, telah mengambil langkah untuk mengatasinya. Beras 8,9 ton yang sudah diturunkan dengan sembilan bahan pokok lengkap. Sudah dikirim ke Kuyawage," katanya.

Sekda mengatakan bencana kekeringan ini berada pada skala sedang atau berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya yang cukup parah.

Walau demikian, setelah memperoleh informasi dari warga, pemerintah langsung membentuk tim untuk turun ke distrik.

Dari hasil ke lapangan, diketahui empat kampung di Kuyawage yang terdampak.

"Masyarakat terdampak itu 500 jiwa di Distrik Kuyawage, 61 orang sakit sehingga kami, pada Senin, akan rapat dan turunkan kekuatan penuh Dinkes dan peralatan lengkap," katanya.

Ia memastikan pemerintah telah menyiapkan penanganan lebih lanjut sebab biasanya setelah bencana kekeringan, akan diikuti dengan hujan es.

"Kalau hujan es turun maka semua tanaman yang sudah kering, bahkan ubi atau keladi yang ada di dalam tanah itu membusuk dan bau. Itu yang biasanya membuat masyarakat mengungsi ke daerah Puncak, Puncak Jaya, Lanny Jaya dan sekitarnya," katanya.*

Baca juga: Pangan lokal disiapkan jadi menu utama Kongres AMAN di Jayapura-Papua

Baca juga: Suku pedalaman Papua terima bantuan pangan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel