Pemerintah perkirakan pemulihan ekonomi kuartal 4 meningkat cukup kuat

·Bacaan 1 menit

Pemerintah memperkirakan pemulihan ekonomi pada kuartal 4 tahun 2021 akan meningkat cukup kuat, yang ditunjang oleh beberapa indikator.

Hal itu disampaikan Menteri Keuangan Sri Mulyani seusai mengikuti Sidang Kabinet Paripurna di Kantor Presiden, Jakarta, Rabu.

"Pemulihan ekonomi di kuartal 4 diperkirakan meningkat cukup kuat terutama ditunjang dengan beberapa indikator," jelas Sri Mulyani.

Sri Mulyani mengatakan beberapa indikator tersebut antara lain adanya peningkatan consumer confidence index, peningkatan retail sales index, serta purchasing managers index (PMI) manufaktur yang juga meningkat atau mengalami pemulihan sesudah mengalami penurunan akibat COVID-19 varian Delta.

"Ekspor-impor juga menunjukkan pertumbuhan sangat tinggi yaitu 50 persen," jelas Menkeu.

Sementara itu untuk pasar keuangan, Menkeu menyampaikan bahwa yield surat berharga mengalami perbaikan dengan spread menurun dari US Treasury di awal Juli 2021 sebesar 512 basis poin menjadi 449 basis poin.

"Rupiah dan indeks harga saham juga mengalami perbaikan," jelasnya.

Meskipun demikian, Sri Mulyani mengatakan ada tantangan yang harus diwaspadai yaitu kecenderungan inflasi akibat kenaikan harga produsen.

Baca juga: Wapres sebut Indonesia masih dalam fase kritis pemulihan ekonomi

Baca juga: Airlangga: Presidensi G20 momentum RI pimpin upaya pemulihan global

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel