Pemerintah Siapkan 1.172 Kendaraan Listrik untuk KTT G20 di Bali

Merdeka.com - Merdeka.com - Sebagai tuan rumah dalam perhelatan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20, pada November mendatang, Indonesia menyediakan 1.172 kendaraan listrik. Jumlah tersebut mencakup 962 mobil listrik, 454 motor listrik, dan 26 bus listrik.

"Jadi jumlah keseluruhannya 962 kendaraan (mobil) listrik serta 454 motor listrik serta ada 26 bus listrik," kata Sekretaris Kementerian Sekretariat Negara, Setya Utama saat melakukan konferensi pers virtual, Senin (7/11).

Setya mengatakan, dari jumlah mobil listrik yang disediakan, sebanyak 836 mobil merupakan endorse dari pihak swasta seperti Hyundai, Toyota, dan Wuling memberikan endorse kepada pemerintah. Sementara sisanya, yaitu mobil yang dibeli pemerintah untuk kebutuhan TNI Polri.

"Jadi yang 836 (mobil listrik) adalah kerjasama antara Kementerian kami anggota Perencanaan Nasional dengan Hyundai Toyota dan Wuling ini endorse saja, jadi ini free tidak membayar sama sekali," imbuhnya.

Setya menuturkan, pembelian mobil listrik untuk TNI/Polri juga sekaligus untuk menggantikan kendaraan-kendaraan yang rusak. Dan memang, imbuh Setya, pemerintah serius untuk memulai pengadaan kendaraan listrik.

Sama seperti mobil listrik, Setya menyebutkan bahwa untuk bus listrik pada pelaksanaan KTT G20 di Bali pada November 2022, pihak swasta turut memberi pinjaman. Perusahaan yang meminjamkam bus listrik yaitu DAMRI, Inka, dan beberapa perusahaan swasta yang tidak disebutkan Setya.

Bus tersebut didedikasikan sebagai bus pengumpan para delegasi dan wartawan yang beraktivitas selama KTT G20 berlangsung. "Bus listrik untuk shuttle di kawasan Nusa Dua dan sekitarnya juga dari airport sampai Nusa Dua di hotel-hotel dan juga venue untuk KTT ini dan juga ada yang dedicated bus digunakan nanti untuk mengangkut wartawan," pungkasnya. [azz]