Pemerintah tak terapkan sistem perjalanan khusus delegasi GPDRR Bali

·Bacaan 2 menit

Pemerintah Indonesia tidak menerapkan sistem perjalanan khusus untuk para delegasi pertemuan Global Platform for Disaster Risk Reduction (GPDRR) Ke-7 yang diselenggarakan di Bali pada 23-28 Mei 2022.

Deputi Bidang Sistem dan Strategi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Raditya Jati dalam konferensi pers secara daring diikuti di Jakarta, Jumat, mengatakan hal ini berdasarkan pertimbangan penurunan kasus COVID-19 yang sangat baik di Indonesia, khususnya di Bali.

Kesiapan Indonesia sebagai negara penyelenggara GPDRR 2022 juga dibuktikan dengan cakupan vaksinasi COVID-19 booster lebih dari 60 persen.

Baca juga: Indonesia tampilkan capaian pengurangan risiko bencana pada GPDRR 2022

Selain itu, terdapat kebijakan terbaru dari Surat Edaran Kepala Satuan Tugas Penanganan COVID-19 No. 17 Tahun 2022, dengan beberapa perubahan di dalamnya seperti penggunaan PeduliLindungi, tes masuk Indonesia, dan persyaratan bagi pelaku perjalanan luar negeri pascapandemi.

"Jadi sistem bubble tidak kita angkat di sini, ini adalah yang berlaku di Bali. Jadi tetap ada testing, meskipun testing ini akan ada di sekitar penyelenggaraannya," ujar Raditya.

Baca juga: Pemerintah usulkan Deklarasi Bali guna resiliensi berkelanjutan

Raditya juga menjelaskan tes masuk kedatangan internasional hanya diberlakukan untuk pelaku perjalanan luar negeri yang suspek COVID-19. Seandainya memiliki gejala yang berkaitan dengan suhu tubuh misalnya lebih dari 37,5 derajat Celsius, maka diberlakukan untuk tes PCR.

"Kemudian untuk mekanisme protokol kesehatan penyelenggaraan GPDRR dibedakan sesuai terbitnya surat edaran tersebut sehingga terdapat sedikit penyesuaian. Jadi konsep yang difinalisasi oleh pemerintah Indonesia dan PBB pada saat ini akan diberlakukan tanggal nanti akan dibahas tanggal 25 sampai 28 April.

Baca juga: Simulasi gempa-tsunami dilakukan di SMPN 3 Kuta Selatan Jelang GPDRR

"Tapi intinya tetap berlaku seperti wisatawan mancanegara yang hadir di Bali. Jadi peserta pun yang hadir bisa langsung, misalnya, bepergian melihat sekitar Bali," ujar Raditya.

Dia menambahkan tidak ada pemberlakuan perjalanan khusus bagi para delegasi GPDRR 2022. Namun protokol kesehatan diperlakukan secara ketat, dengan disiapkannya te usap antigen setiap harinya, juga beberapa hari sebelum kehadiran Presiden RI akan dilaksanakan tes PCR.

Baca juga: Menko PMK: GPDRR perkokoh pengalaman RI dalam penanggulangan bencana

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel