Pemerintah targetkan ekonomi tumbuh 7 persen pada kuartal II 2021

·Bacaan 3 menit

Presiden Joko Widodo menyatakan pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi pada kuartal II 2021 mencapai 7 persen meski masih di tengah pandemi COVID-19.

"Pada kuartal ini artinya April, Mei, Juni saya sudah sampaikan pada menteri dan didukung gubernur, bupati, wali kota karena ekonomi nasional itu berasal dari agregat di kabupaten/kota dan provinsi. Kuartal kedua berarti April, Mei, Juni target kita kurang lebih 7 persen," kata Presiden Jokowi saat memberikan pengarahan kepada Forkopimda Provinsi Riau mengenai penanganan pandemi COVID-19 yang digelar di Pekanbaru, Riau pada Rabu (19/5).

Menurut Presiden Jokowi, untuk mencapai target tersebut, persoalan COVID-19 harus diselesaikan.

"Bagaimana caranya? Caranya ya COVID-nya selesaikan sehingga orang percaya diri untuk konsumsi, ada 'demand' sehingga produksinya bergerak. Hati-hati kurang lebih 7 persen plus itu bukan barang mudah tapi saya meyakini Insya Allah bisa," ungkap Presiden.

Presiden Jokowi juga mengungkapkan alasannya datang ke provinsi Riau dengan karena ingin memberikan keyakinan untuk dapat meraih pertumbuhan ekonomi 7 persen pada kuartal II 2021.

"Untuk ekonomi Riau masuk provinsi yang sudah positif. Ini Alhamdulillah meskipun masih kecil tapi sudah positif, di Riau masuk 10 provinsi yang positif yaitu di 0,41 (persen)," tambah Presiden.

Ia pun meminta agar pemerintah provinsi Riau dapat optimis bekerja untuk menggenjot pertumbuhan ekonomi.

"Jadi harus optimis. COVID-nya ini beresin, kalau diberesin bisa melompat di atas 7 di kuartal II kemudian kuartal III akan lebih mudah lagi," ungkap Presiden.

Namun Presiden Jokowi meminta agar sektor pertanian dan perkebunan diperkuat di Riau.

"Hati-hati pertanian dan perkebunan di sini sangat kuat dan sekarang harga-harga komoditas pertanian seperti karet, sawit, kertas semuanya pada posisi tinggi jadi saya memperkirakan Insya Allah di kuartal II dengan catatan COVID-nya beres, rampung provinsi Riau karana sudah positif," tambah Presiden.

Presiden Jokowi juga meminta agar ada detail soal pertumbuhan ekonomi di setiap kabupaten dan kota di Riau.

"Yang plus mana, yang masih minus yang mana tapi minusnya kecil-kecil kok bisa diperbaiki asal COVID-nya ini diselesaikan," ungkap Presiden.

Kuncinya adalah agar masyarakat memperoleh kepercayaan diri untuk mengkonsumsi dan menciptakan permintaan.

"Hanya itu kuncinya. Kalau itu bisa kita selesaikan Insya Allah ekonominya berjalan, COVID-nya ketekan. Di saya melihat tadi kurvanya sudah turun sedikit, tapi yang kita butuhkan turunnya banyak," tambah Presiden.

Cara untuk menekan laju pertumbuhan COVID-19 di provinsi Riau menurut Presiden Jokowi adalah dengan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

"Kuncinya di PPKM skala mikro yang bergerak di tingkat paling bawah, Kita beruntung bahwa kita memiliki babinsa, babinkamtibmas, ada lurah, RT dan RW, inilah yang harus digerakkan. Begitu ada satu kasus positif di satu RW langsung isolasi, karantina, kalau berat bawa ke rumah sakit. Tetapi hati-hati kalau sudah turun jangan lengah jangan hilang kewaspadaan, jangan lengah dan jangan tunggu 'chaos' baru kita bertindak, terlambat," tegas Presiden.

Baca juga: Bank Mandiri proyeksikan ekonomi RI tumbuh 4,4 persen tahun ini

Baca juga: Indef: Perkiraan awal ekonomi RI tumbuh 2 persen pada triwulan II

Baca juga: Presiden harap vaksinasi dongkrak ekonomi tumbuh 7 persen kuartal II

Baca juga: Airlangga optimistis ekonomi kuartal II 2021 tumbuh tujuh persen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel