Pemilik warteg bakal naikkan harga bila minyak goreng terus mahal

·Bacaan 1 menit

Pemilik usaha Warung Tegal (warteg) di Ibu Kota bakal menaikkan harga menu makan apabila harga minyak goreng masih mahal.

Ketua Komunitas Warteg Nusantara (Kowantara), Mukroni, mengatakan harga minyak goreng yang saat ini berkisar Rp40 ribu per dua liter memberatkan pemilik warteg.

"Masih memberatkan. Rata-rata per harinya kami menggunakan 2-4 liter," kata Mukroni di Jakarta, Senin.

Mukroni mengatakan bahwa pengusaha warteg sebenarnya juga keberatan menaikkan harga menu karena takut kehilangan pelanggan dan daya beli warga yang belum pulih terkena dampak pandemi COVID-19.

Dia juga mengatakan bahwa dari harga sejumlah barang sembako yang naik di pasaran hingga kini baru harga telur yang turun, sementara harga kebutuhan pokok lainnya masih mahal.

Mukroni mengatakan apabila hingga akhir Januari 2022 harga minyak belum turun, maka anggotanya yang berjumlah 10 ribu pengusaha warteg akan menaikkan harga.

"Kalau harga tidak turun kemungkinan para pedagang warteg menaikkan harga," ujar Mukroni.

Baca juga: Pedagang harapkan harga minyak goreng segera turun
Baca juga: Harga minyak goreng di Jakarta Barat masih tinggi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel