Pemimpin hingga Menteri, Ini Daftar Pejabat Pemerintahan Baru Afghanistan oleh Taliban

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Kabul - Taliban telah mengumumkan pemerintahan barunya yang dibentuk untuk Afghanistan.

Taliban sebelumnya mengatakan mereka ingin membentuk pemerintahan yang inklusif. Namun, semua menteri kabinet yang diumumkan sudah menjadi pemimpin Taliban yang mapan, dan tidak ada wanita yang disertakan.

Melansir BBC, Rabu (8/9/2021), Taliban menguasai sebagian besar Afghanistan lebih dari tiga minggu lalu, menggulingkan kepemimpinan terpilih sebelumnya.P

Pengumuman penjabat kabinet merupakan langkah kunci dalam pembentukan pemerintahan permanen Taliban. Kepemimpinan baru akan menghadapi tantangan yang signifikan, tidak terkecuali menstabilkan ekonomi negara dan mendapatkan pengakuan internasional.

Berikut adalah daftar pejabat pemerintahan baru Afghanistan:

1. Pemimpin Tertinggi, Mullah Mohammad Hassan Akhund

Mullah Mohammad Hasan Akhund, pemimpin terpilih pemerintahan baru Taliban. (AP)
Mullah Mohammad Hasan Akhund, pemimpin terpilih pemerintahan baru Taliban. (AP)

Pemerintahan akan dipimpin oleh Mullah Mohammad Hassan Akhund, salah satu pendiri Taliban, yang masuk dalam daftar hitam PBB.

Dia sebelumnya adalah menteri luar negeri dan kemudian wakil perdana menteri selama tugas terakhir Taliban berkuasa dari 1996-2001.

Akhund berasal dari Kandahar, tempat kelahiran Taliban.

Akhund sangat dihormati dalam gerakan itu, terutama oleh pemimpin tertingginya, Haibatullah Akhunzada, kata seorang sumber Taliban kepada kantor berita Reuters.

Beberapa pengamat memandang Akhund, yang diyakini berusia pertengahan 60-an dan mungkin lebih tua, lebih sebagai tokoh politik daripada tokoh agama, dengan kendalinya atas dewan kepemimpinan juga memberinya hak suara dalam urusan militer.

Mullah Akhund memiliki garis keturunan Pashtun dari Ahmad Shah Durrani – pendiri Afghanistan modern (sekitar 1700-an).

2. Wakil Pemimpin, Mullah Baradar

Mullah Abdul Ghani Baradar, pemimpin politik utama Taliban, akan bertemu dengan menteri luar negeri AS di luar Doha. [Hussein Sayed / AP]
Mullah Abdul Ghani Baradar, pemimpin politik utama Taliban, akan bertemu dengan menteri luar negeri AS di luar Doha. [Hussein Sayed / AP]

Salah satu pendiri Taliban Abdul Ghani Baradar telah ditunjuk sebagai wakil pemimpin dalam pemerintahan sementara baru Afghanistan.

Baradar, yang mengepalai kantor politik Taliban di Doha, telah menjadi wajah Taliban yang paling terlihat dalam beberapa tahun terakhir karena pemimpin kelompok itu, Haibatullah Akhunzada, sebagian besar tidak terlihat oleh publik.

Dikenal sebagai Mullah Baradar, ia muncul sebagai orang nomor dua Taliban setelah kematian Mullah Mohammad Omar pada 2013. Omar, kepala pendiri Taliban yang penuh teka-teki, tidak pernah terlihat di depan umum.

Mullah Baradar mewakili Taliban dalam negosiasi dengan Amerika Serikat di ibukota Qatar, Doha, menandatangani perjanjian dengan mereka pada 29 Februari 2020.

Perjanjian tersebut membuka jalan bagi penarikan pasukan asing dari Afghanistan dan pembicaraan intra-Afghanistan yang akan diadakan di Doha.

Dia telah memimpin kantor politik kelompok itu di Qatar sejak Januari 2019, beberapa bulan setelah dia dibebaskan dari penjara Pakistan.

Dia melarikan diri ke Pakistan setelah rezim Taliban digulingkan dalam invasi militer pimpinan AS pada 2001.

Mullah Baradar juga dipandang sebagai wajah moderat dari kelompok bersenjata, yang enam tahun kekuasaannya (1996-2001) ditandai dengan kekejaman terhadap etnis minoritas dan pembatasan hak-hak perempuan.

3. Menteri Dalam Negeri, Sirajuddin Haqqani

Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Taliban menduduki Istana Kepresidenan Afghanistan setelah Presiden Afghanistan Ashraf Ghani melarikan diri dari negara itu. (AP Photo/Zabi Karimi)
Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Taliban menduduki Istana Kepresidenan Afghanistan setelah Presiden Afghanistan Ashraf Ghani melarikan diri dari negara itu. (AP Photo/Zabi Karimi)

Sirajuddin Haqqani, penjabat menteri dalam negeri yang baru, adalah kepala kelompok militan yang dikenal sebagai jaringan Haqqani yang berafiliasi dengan Taliban dan berada di balik beberapa serangan paling mematikan dalam perang dua dekade di negara itu - termasuk ledakan bom truk di Kabul pada 2017 yang menewaskan lebih dari 150 orang.

Berbeda dengan Taliban yang lebih luas, jaringan Haqqani telah ditetapkan sebagai organisasi teroris asing oleh AS.

Ia juga mempertahankan hubungan dekat dengan al-Qaeda.

Menurut profil FBI di Haqqani, dia "dicari untuk diinterogasi sehubungan dengan serangan Januari 2008 di sebuah hotel di Kabul... yang menewaskan enam orang, termasuk seorang warga negara Amerika".

FBI menambahkan: "Dia diyakini telah berkoordinasi dan berpartisipasi dalam serangan lintas perbatasan terhadap Amerika Serikat dan pasukan koalisi di Afghanistan. Haqqani juga diduga terlibat dalam perencanaan upaya pembunuhan terhadap [mantan] Presiden Afghanistan Hamid Karzai pada 2008."

Jaringan Haqqani juga disalahkan atas serangan terhadap kedutaan AS dan pangkalan NATO di Kabul pada 12 September 2011. Delapan orang - empat polisi dan empat warga sipil - tewas dalam serangan itu.

4. Menteri Pertahanan, Mullah Yaqoob

Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Taliban menduduki Istana Kepresidenan Afghanistan dengan puluhan anggota bersenjatanya. (AP Photo/Zabi Karimi)
Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Taliban menduduki Istana Kepresidenan Afghanistan dengan puluhan anggota bersenjatanya. (AP Photo/Zabi Karimi)

Mullah Yaqoob sebagai penjabat menteri pertahanan. Dia adalah putra pendiri Taliban dan mendiang pemimpin tertinggi Mullah Omar.

Dia pertama kali menjadi terkenal pada tahun 2015 ketika, dalam pesan audio yang dirilis setelah kematian ayahnya, dia menyerukan persatuan dalam kelompok militan.

5. Menteri Luar Negeri, Amir Khan Muttaqi

Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Seorang pejabat senior Kementerian Dalam Negeri Afghanistan menyebut Presiden Afghanistan Ghani telah pergi ke Tajikistan. (AP Photo/Zabi Karimi)
Pejuang Taliban menguasai Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul, Afghanistan, Minggu (15/8/2021). Seorang pejabat senior Kementerian Dalam Negeri Afghanistan menyebut Presiden Afghanistan Ghani telah pergi ke Tajikistan. (AP Photo/Zabi Karimi)

Amir Khan Muttaqi adalah penjabat menteri luar negeri, seorang pemimpin senior yang mengambil bagian dalam negosiasi dengan AS tentang penarikan mereka.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel