Pemimpin Iran Kenang Jasa Bung Karno di KTT GNB

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Jasa-jasa Presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno, masih terngiang dalam ingatan dunia. Pemimpin tertinggi Republik Islam Iran, Ayatullah Ali Khamenei bahkan sampai mengutip kata-kata Bung Karno dalam pidatonya di hadapan delegasi negara-negara anggota Gerakan Non-Blok (GNB).

Pidato tersebut disampaikan Khamenei dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) GNB di Teheran, Iran, Kamis (30/8). Dalam pidato itu, Khamenei menyitir pernyataan Sukarno tentang latar belakang didirikannya GNB. Khamenei menyebut Bapak Bangsa Indonesia itu dengan nama Ahmad Sukarno.

"Tamu-tamu kami berkumpul di sini dari lokasi geografis yang berbeda, jauh dan dekat, dan mereka berasal dari negara dan ras dengan ideologi yang beragam. Mereka memiliki karakteristik budaya dan sejarah yang berbeda pula. Tapi, seperti yang dikatakan Ahmad Sukarno, satu dari para pendiri gerakan ini di Konferensi Bandung 1955 yang legendaris, dasar dari pendirian Gerakan Non-Blok bukanlah kesamaan geografis, rasial, atau relijius, melainkan adanya kesamaan kebutuhan," demikian Khamenei seperti dalam rilis resmi yang diterima ROL.

Khamenei menambahkan, Sukarno dan para pendiri GNB lain pada waktu itu telah sadar bahwa negara-negara ini membutuhkan ikatan yang dapat melindungi dari jaringan yang otoritarian dan arogan. "Hari ini, dengan semakin berkembang dan menyebarnya alat-alat hegemoni, kesamaan kebutuhan itu masih ada," tandasnya.

Sukarno adalah satu dari lima pendiri GNB, yakni Presiden Mesir Gamal Abdul Naser, Presiden Yugosloavia Josip Broz Tito, Perdana Menteri India Pandit Jawaharlal Nehru, dan Kwame Nkrumah dari Ghana.

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.