Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un Tampil Kurus dan 'Berwajah Tirus' Jadi Sorotan

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Pyongyang - Pada parade Korea Utara yang tidak biasa yang menampilkan anjing militer dan pekerja virus dengan pakaian hazmat oranye, pemimpin Kim Jong-un justru yang menjadi sorotan serta pusat perhatian.

Ia tampil dengan tubuh yang lebih kurus, santer terlihat dari setelan jasnya yang lebih longgar, lebih energik dibandingkan dari versi dirinya beberapa tahun belakangan, demikian seperti dikutip dari AP, Minggu (12/9/2021).

Selama acara yang digelar pada Rabu 8 September 2021 malam itu, Kim Jong-un mengenakan setelan krim dan dasi putih mengkilap.

Dia berseri-seri menanggapi tepuk tangan gemuruh dari para pemain dan penonton yang memenuhi Lapangan Kim Il-sung di Pyongyang yang terang benderang, dinamai dari kakek dan pendiri negara itu pada ulang tahunnya yang ke-73.

Kim Jong-un tersenyum lebar, melambai ke kerumunan dan mencium anak-anak yang memberinya bunga sebelum mengambil tempatnya di balkon untuk mengamati parade.

Dia tertawa terbahak-bahak dan bertepuk tangan kepada para demonstran sepanjang acara, sambil mengobrol dengan penuh semangat dengan para pejabat senior.

Itu adalah perubahan mencolok dari 2018, ketika rekaman TV menunjukkan dia terengah-engah saat menemani Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dalam pendakian singkat ke Gunung Paektu Korea Utara selama periode keterlibatan diplomatik. Moon, yang tiga dekade lebih tua dari Kim, tampaknya tidak terganggu oleh jalan-jalan sama sekali.

"Wajahnya jelas lebih tirus, dan ia bergerak dengan jauh lebih kuat," kata Park Won-gon, seorang profesor studi Korea Utara di Universitas Wanita Ewha Seoul sebagaimana dikutip dari AP.

Penurunan berat badan Kim Jong-un menjadi terlihat pada Juni 2021, ketika ia membuat penampilan publik pertamanya dalam beberapa minggu untuk mengadakan pertemuan partai yang berkuasa.

Beberapa pengamat Korea Utara kemudian mengatakan bahwa Kim Jong-un, yang tingginya sekitar 170 sentimeter (5 kaki, 8 inci) dan sebelumnya memiliki berat 140 kilogram (308 pon), mungkin telah kehilangan 10-20 kilogram (22-44 pon).

Membangun Citra Korea Utara di Tengah Periode Sulit?

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un melambai dari balkon selama perayaan ulang tahun ke-73 negara di Kim Il Sung Square di Pyongyang, Kamis (9/9/2021). Korea Utara dilaporkan menggelar parade militer pada dini hari dalam rangka merayakan HUT ke-73. (Korean Central News Agency/Korea News Service via AP)
Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un melambai dari balkon selama perayaan ulang tahun ke-73 negara di Kim Il Sung Square di Pyongyang, Kamis (9/9/2021). Korea Utara dilaporkan menggelar parade militer pada dini hari dalam rangka merayakan HUT ke-73. (Korean Central News Agency/Korea News Service via AP)

Sebagian besar ahli mengatakan penurunan berat badan Kim jong-un mungkin hasil dari upaya untuk meningkatkan 'citra'-nya daripada indikator masalah kesehatan, mengingat aktivitas publiknya yang teratur. Mungkin juga memiliki tujuan politik.

Kim Jong-un menghadapi momen terberatnya saat ia mendekati satu dekade pemerintahan, dengan Korea Utara bergulat dengan sanksi ekonomi yang dipimpin AS atas senjata nuklirnya, penutupan perbatasan akibat pandemi COVID-19 yang menyebabkan ketegangan lebih lanjut terhadap ekonominya yang rusak, dan kekurangan pangan diperburuk oleh banjir di musim panas terakhir.

Ini telah menjadi penting bagi Kim Jong-un untuk membangun citra sebagai pemimpin muda dan kuat yang dapat mengarahkan negara keluar dari masalah, kata analis Park Won-gon.

Upaya pembuatan citra semacam itu akan selaras dengan parade terbaru, yang memamerkan unit pertahanan sipil yang terlibat dalam upaya untuk membangun kembali ekonomi dan masyarakat yang hancur oleh banjir dan menekankan pesan domestik untuk persatuan.

Yang Moo-jin, seorang profesor di Universitas Studi Korea Utara di Seoul, mengatakan Kim, dengan penurunan berat badan dan sikap cerianya di parade, kemungkinan mencoba memproyeksikan citra "negarawan normal" yang terlibat dengan publik.

"Dia juga seorang suami dan ayah dari tiga anak yang mendekati usia 40-an, jadi tidak aneh bahwa dia akan peduli dengan kesehatannya," kata Yang.

Kesehatan Kim Jong-un juga menjadi wokus, ketika pemimpin berusia 37 tahun itu belum secara terbuka menanggapi tentang calon suksesornya di masa mendatang.

Ia sendiri telaj dikenal karena kebiasaannya minum alkohol dan merokok dan berasal dari keluarga dengan riwayat masalah jantung. Kakek dan ayahnya, yang memerintah Korea Utara sebelum dia, keduanya meninggal karena masalah jantung.

"Mengingat sistem politik Korea Utara, di mana pemimpin tertinggi memutuskan segalanya, kesehatan Kim adalah masalah keamanan yang sangat penting," kata Park.

"Kemungkinan ada kekhawatiran internal bahwa dia kelebihan berat badan, dan penting bagi Kim untuk mengurangi kekhawatiran itu dan menampilkan dirinya sebagai pemimpin muda dan sehat yang mampu melakukan sesuatu."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel