Pemkab Bogor ajukan penambahan PPPK formasi guru

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor, Jawa Barat, mengajukan penambahan pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja (PPPK) untuk formasi guru kepada Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi RI.

"Kami sedang ajukan usul ke Menpan via aplikasi e-formasi untuk penambahan tenaga PPPK guru, tenaga kesehatan, penyuluh dan beberapa jabatan fungsiolan teknis tapi belum ditetapkan," ungkap Kepala Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Kabupaten Bogor, Irwan Purnawan di Bogor, Jumat.

Menurutnya, jumlah aparatur sipil negara (ASN) di Kabupaten Bogor, sekitar 15.500 orang dan sebanyak 1.205 akan pensiun tahun ini. Sementara, beban yang dipikul adalah melayani 5,4 juta penduduk Bumi Tegar Beriman.

"Saat ini, seorang PNS itu melayani sekitar 350 penduduk. Masih belum ideal. Karena selain jumlah penduduk yang tinggi, luas wilayah Kabupaten Bogor ini juga kan sangat besar," kata Irwan.

Baca juga: Bupati Bogor lantik 1.324 guru PPPK angkatan 2021
Baca juga: Menkes minta tenaga kesehatan honorer segera daftar ASN dan PPPK
Baca juga: Kemendikbudristek lakukan perekrutan 758.018 guru PPPK pada 2022

Ia menyebutkan, saat 2021 lalu, Pemkab Bogor mengajukan formasi PPPK sebanyak 1.800 orang. Namun, hasil tes administrasi dan kompetensi, hanya 1.423 orang yang akhirnya dapat dilantik hari ini.

"Sejak tahun 2019 kami sudah mengangkat tenaga honorer menjadi PPPK sebanyak 2.439 orang," paparnya.

Namun, dengan bertambahnya jumlah PPPK akan membebani pembiayaan gaji pegawai menggunakan anggaran daerah.

Tahun ini Pemkab Bogor menganggarkan Rp96 miliar untuk menggaji PPPK. Angka pembiayaannya meningkat dari tahun 2021 yang hanya senilai Rp57 miliar.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel