Pemkab: Delapan kecamatan di Bantul zona merah PMK hewan ternak

Pemerintah Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, menyatakan bahwa delapan dari total 17 kecamatan di daerah ini dikategorikan zona merah kasus wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan ternak.

"Delapan kecamatan zona merah kasus PMK karena populasi ternak yang kena atau suspek PMK berdasarkan gejala klinis jumlahnya di atas 100 kasus," kata Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Bantul Joko Waluyo di Bantul, Jumat.

Pihaknya tidak menyebutkan semua kecamatan zona merah kasus PMK itu, namun sebagian besar berada di Bantul wilayah timur, di antaranya Kecamatan Pleret, Jetis, Pundong, Banguntapan, dan Imogiri.

Baca juga: Pemkab minta peternak tak andalkan petugas obati PMK agar cepat sembuh

Oleh karena itu, kata dia, penanganan dan pengobatan ternak yang kena PMK di wilayah zona merah menjadi perhatian bersama antara pemerintah melalui petugas kesehatan hewan dan peternak, agar penularan terus ditekan dan proses penyembuhan lebih banyak.

Dia mengatakan, total temuan kasus penyakit mulut dan kuku pada hewan ternak di Bantul hingga kini mencapai 1.894 ekor, mati enam ekor, potong paksa 29 ekor, dan sembuh sebanyak 210 ekor.

"Wilayah Bantul yang masih agak aman dari kasus PMK di daerah barat, yaitu Kecamatan Srandakan, Pajangan, Sedayu , dan Sanden," katanya.

Baca juga: Bantul catat 460 ternak suspek penyakit mulut dan kuku

Dia berharap upaya yang dilakukan peternak dan petugas puskeswan dalam mengobati dan mencegah PMK meluas terus dilakukan, agar tidak berdampak pada pelaksanaan Hari Raya Idul Adha 1443 Hijriah yang membutuhkan ternak sehat untuk hewan kurban.

"Kekhawatiran untuk kebutuhan Idul Adha jelas ada, tapi yang jelas nanti kita lebih intensif dalam pengawasan mendekati hari raya, agar jangan sampai sapi yang sakit untuk dijadikan hewan kurba. Ini tidak mudah bagi teman teman di lapangan," katanya.

Dia menyebutkan, kebutuhan hewan kurban di Bantul setiap Idul Adha sekitar 7.000 sapi. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, Bantul perlu mendatangkan ternak dari luar daerah.

Baca juga: Masyarakat diminta tak panik terkait wabah PMK pada ternak

"Kita tidak hanya mengandalkan dari Bantul saja, tetapi juga dari luar, dan semoga saja aman. Harapannya kasus di Bantul tidak bertambah, sementara ternak dari luar sehat," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel