Pemkab Dharmasraya: Gerakan "Mudik Minim Sampah" momen jaga lingkungan

·Bacaan 1 menit

Pemerintah Kabupaten Dharmasraya, Sumatera Barat (Sumbar), berharap Gerakan "Mudik Minim Sampah" yang diserukan pemerintah setempat pada mudik Lebaran 2020 dapat dijadikan sebagai momen kampanye dan edukasi menjaga lingkungan.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Lingkungan Hidup Dharmasraya Silaturahmi, di Pulau Punjung, Selasa, mengajak pemudik untuk mengurangi sampah terutama sampah plastik, serta menyampaikan pentingnya menjaga kebersihan lingkungan.

Baca juga: Sampah di Kota Pariaman meningkat jelang Lebaran

"Semua yang akan mudik, mari kita mudik tanpa sampah dan mari menjaga keselamatan dan kenyamanan lingkungan. Mari sama-sama ajak sanak famili di kampung halaman untuk peduli lingkungan," katanya.

Melalui Gerakan "Mudik Minim Sampah" pihaknya mengimbau pemudik agar membawa kantong belanja, kantong minum, dan wadah makan masing-masing untuk mengurangi sampah plastik sekali pakai.

Kemudian, lanjut dia, mengambil makanan secukupnya dan selalu habiskan makanan tanpa sisa, buang sampah di tempat yang disediakan dan pisahkan sesuai jenisnya.

Baca juga: Pembagian takjil di Surabaya gunakan kantong ramah lingkungan

"Kampanye mudik minim sampah juga kita sosialisasikan melalui pemasangan baliho di posko mudik, kampanye melalui media sosial, radio," ujarnya.

Menurut dia, permasalahan lingkungan hidup terutama berkaitan dengan sampah selalu menyentuh ranah kehidupan masyarakat. Oleh karena itu, penting bagi masyarakat untuk selalu berpartisipasi menjaga kebersihan lingkungan.

Pemkab Dharmasraya juga mengimbau kepada pemilik rest area serta fasilitas umum yang akan disinggahi pemudik untuk menyediakan tempat sampah sesuai jenisnya.

Baca juga: Pemkab Badung dukung Presidensi G20 lewat pengelolaan sampah mandiri

"Mengingat Dharmasraya adalah gerbang masuk bagi para perantau yang akan mudik ke beberapa daerah di Sumbar, sebagai tuan rumah kita harus menyambut dengan baik serta mengkampanyekan gerakan 'mudik minim sampah' ini," kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel