Pemkab Gorontalo Utara laksanakan tradisi Tumbilotohe

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gorontalo Utara, Provinsi Gorontalo, melaksanakan tradisi Tumbilotohe atau malam pasang lampu menyambut Lebaran Idul Fitri 1443 Hijriah.

Sekretaris Daerah (Sekda) Gorontalo Utara, Suleman Lakoro, di Gorontalo, Kamis, mengatakan, sepanjang pandemi COVID-19 terjadi sejak tahun 2019 baru kali ini Pemkab melaksanakan kembali tradisi tersebut.

"Alhamdulillah tradisi Tumbilotohe malam pasang lampu sudah bisa kita laksanakan secara langsung meski dengan keterbatasan karena tetap memperhatikan disiplin protokol kesehatan mencegah penularan COVID-19," katanya.

Jika biasanya Pemkab menggelar tradisi tersebut penuh kemeriahan sebab ada dampak wisata religi yang ditimbulkan pada pelaksanaan Tumbilotohe.

Namun menyambut Lebaran Idul Fitri 1443 Hijriah, tradisi Tumbilotohe dilaksanakan sederhana di halaman rumah dinas jabatan Bupati Gorontalo Utara dengan menyalakan belasan botol lampu minyak berbahan bakar minyak tanah.

Baca juga: 27 Ramadhan, Festival Ela-ela lestarikan tradisi digelar di Ternate

Baca juga: Pemkab Gresik kembali gelar tradisi "Malam Ganjil" Ramadhan

Pemasangan lampu dipimpin langsung pemimpin adat kabupaten (Tuan Khadi) Kiay Haji Hasan Tarua diawali pembacaan doa bersama dihadiri pejabat daerah atau pimpinan organisasi perangkat daerah bersama masyarakat setempat.

Tidak banyak yang hadir kata Sekda, sebab Pemkab menggelar Tumbilotohe secara sederhana dengan tetap menerapkan disiplin protokol kesehatan mencegah penularan COVID-19.

Pemasangan lampu juga diikuti seluruh kantor pemerintahan daerah yang berada di kawasan perkantoran blok plan Molingkapoto Kecamatan Kwandang.

"Kita menggelar Tumbilotohe secara sederhana dihadiri tidak lebih dari 100 orang sebagai bagian dari pelaksanaan tradisi di malam ke-27 Ramadhan dengan tetap memperhatikan disiplin protokol kesehatan," katanya.

Umat Islam di daerah itu pun dapat melaksanakan tradisi tersebut namun diimbau tetap memperhatikan protokol kesehatan.

Pantauan ANTARA, tradisi Tumbilotohe di pusat ibu kota kabupaten tetap dilaksanakan namun digelar sederhana.

Banyak masyarakat menggunakan lampu minyak tanah namun tak sedikit pula antusias melaksanakan tradisi tersebut dengan menyalakan lampu listrik warna-warni menghiasi halaman rumah maupun jalan-jalan desa.

Baca juga: Merawat tradisi menyajikan kanji rumbi selama Ramadhan di Aceh
Baca juga: Tradisi panggel sahur selama Ramadhan akan dilombakan di Ambon
Baca juga: Warga Negeri Hila mempertahankan tradisi hadrat selama Ramadhan

Sekda Gorontalo Utara Suleman Lakoro dan Tuan Khadi Kiay Haji Hasan Tarua melaksanakan pemasangan lampu tradisi Tumbilotohe di halaman rumah dinas jabatan Bupati Gorontalo Utara. ANTARA/Susanti Sako
Sekda Gorontalo Utara Suleman Lakoro dan Tuan Khadi Kiay Haji Hasan Tarua melaksanakan pemasangan lampu tradisi Tumbilotohe di halaman rumah dinas jabatan Bupati Gorontalo Utara. ANTARA/Susanti Sako
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel