Pemkab Gresik kembali gelar tradisi "Malam Ganjil" Ramadhan

Pemerintah Kabupaten Gresik, Jawa Timur kembali membuka pagelaran tradisi Malam Ganjil atau Malam Selawe, setelah dua tahun terakhir terhenti akibat pandemi COVID-19.

Bupati Gresik, H Fandi Akhmad Yani di Gresik, Rabu mengatakan tradisi itu merupakan tradisi peninggalan para wali, yang kini terus dilestarikan turun menurun oleh masyarakat Gresik.

Gus Yani, sapaan akrab Fandi Akhmad Yani mengatakan, tradisi itu dilaksanakan dengan berziarah ke makam Sunan Giri, sekaligus melaksanakan itikaf atau berdiam diri di dalam masjid.

"Kami bersyukur, dengan dibukanya kembali tradisi ini ribuan peziarah lokal maupun luar daerah datang ke Gresik untuk berziarah ke Makam Sunan Giri," katanya.

Baca juga: Pasar bandeng tradisi warga Gresik akhiri Ramadhan

Baca juga: Menanti masjid kembali dipadati umat sambut Ramadhan

Hal ini, kata Gus Yani, berdampak langsung pada perputaran ekonomi di Gresik, sebab para pedagang memanfaatkan momentum ini untuk berjualan, dari mulai kuliner, mainan anak hingga fesyen.

"Alhamdulillah masyarakat Gresik terutama pedagang dapat kembali menikmati tradisi Malem Selawe di wisata religi Sunan Giri. Tentu, ini berdampak positif bagi pedagang terutama pelaku UMKM, ekonominya berangsur pulih dan meningkat," kata Gus Yani.

Gus Yani berharap, tradisi tahunan ini dapat terus dijaga dan dilestarikan, sebab masyarakat mendapat dua manfaat sekaligus, pertama mengasah spiritualitas dan yang kedua adalah mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat.

Sebelumnya, Pemkab Gresik meniadakan pagelaran Malam Selawe selama dua tahun terakhir di wilayah itu, karena untuk menghindari keramaian akibat pandemi COVID-19 serta mencegah kedatangan orang luar Gresik ke wilayah itu.

Baca juga: Kuliner lebaran khas Gresik

Baca juga: Pemprov fasilitasi warga Jatim di Jakarta mudik gunakan bus

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel