Pemkab Lebak perbaiki jalan yang ambles akibat pergerakan tanah

Pemerintah Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, memperbaiki jalan yang ambles sepanjang 70 meter dengan kedalaman dua meter akibat pergerakan tanah di Kalanganyar guna mempercepat pemulihan perekonomian masyarakat di daerah itu.

"Pembangunan jalan antardesa yang ambles itu secepatnya bisa dilintasi kendaraan, " kata Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (DPUPR) Kabupaten Lebak, Irvan Suyatuvika di Lebak, Senin.

Penanganan ruas jalan yang menghubungkan antardesa tersebut kemungkinan dilakukan pengerasan agar bisa secepatnya dilintasi angkutan umum.

Saat ini, alat berat sudah dikerahkan untuk pembangunan jalan tersebut dan petugas tengah mengerjakan pengerukan tanah.

Menurut dia, ruas jalan antardesa itu sangat vital untuk pemulihan ekonomi masyarakat karena kebanyakan warga di sini adalah petani dan pedagang.

Baca juga: BPBD Lebak salurkan bantuan bahan pokok untuk korban tanah bergerak

Kegiatan ekonomi petani memasok komoditi pertanian ke luar daerah, kata dia, tentu diperlukan akses jalan yang baik untuk kelancaran lalu lintas.

"Kami bekerja keras untuk pembangunan jalan antardesa itu secepatnya bisa kembali dioperasikan, " katanya.

Camat Kalanganyar, Cece Sahroni mengatakan, pihaknya berharap jalan yang ambles akibat tanah bergerak bisa dioperasikan untuk menopang perekonomian masyarakat setempat.

Selain itu juga enam rumah warga yang mengalami rusak berat dapat ditangani dengan baik dan dapat direlokasi ke tempat yang lebih aman dari ancaman bencana alam.

Baca juga: Lima rumah di Lebak rusak berat akibat pergerakan tanah

Saat ini warga yang terdampak tanah bergerak bisa secepatnya menerima dana tunggu hunian (DTH) untuk menyewa rumah. Mereka kini mengungsi di rumah saudara maupun orang tua.

"Saya kira dengan menerima DTH bisa menyewa rumah sebelum mendapatkan pembangunan hunian tetap (huntap)," katanya.

Sementara itu, Ana (55) warga Kebon Kelapa RT 05/01 Desa Cilangkap Kecamatan Kalanganyar, Kabupaten Lebak, mengatakan, dirinya merasa lega penanganan pascabencana begitu cepat dilaksanakan pemerintah daerah dengan membangun kembali ruas jalan yang terputus akibat tanah bergerak yang terjadi Jumat (10/6) pukul 18.30 WIB.

"Kami berharap ruas jalan itu bisa secepatnya dioperasikan sehingga arus lalu lintas berjalan lancar dan berdampak terhadap ekonomi masyarakat, " katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel