Pemkab Sidoarjo Tambah 100 Ribu Paket Bansos untuk Warga Terdampak Covid-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Sidoarjo Warga terdampak pandemi COVID-19 di Sidoarjo kembali terima 100 ribu paket bantuan sosial (bansos) berupa sembako. Sebelumnya, pemkab setempat telah memberikan sebanyak 183 paket bansos kepada warga terdampak corona di wialayah itu.

Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali di Sidoarjo, Senin (23/8/2021) mengatakan, bantuan sosial yang sudah disalurkan Pemkab Sidoarjo tercatat sudah 183 ribu paket.

"Jumlah tersebut termasuk bantuan sosial dari Kementerian Sosial sebanyak 83 ribu dan bansos tahap pertama dari APBD Sidoarjo sebanyak 100 ribu paket," ujarnya di sela pemberian bansos kepada warga Desa Jatikalang, Kecamatan Prambon, Sidoarjo, dilansir dari Antara.

Ia mengatakan, jumlah bansos masih kurang banyak karena target sasaran penerima bantuan sekitar 500 ribu rumah tangga, sehingga pihaknya menambahkan lagi bansos sebanyak 100 ribu paket.

"Pada tahap awal kami sudah menyiapkan 100 ribu paket bansos ditambah 83 ribu paket bansos dari Kemensos. Karena masih kurang, akan ditambah lagi 100 ribu paket sembako," katanya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Isi Paket

Ia memastikan setiap bantuan yang diberikan tepat sasaran, karena saat pengiriman akan dicek dan dipastikan telah dikirimkan kepada orang yang tepat.

"Adapun paket sembako yang dibagikan terdiri dari beras, minyak goreng, tepung dan gula serta diharapkan dengan bantuan ini bisa sedikit meringankan warga yang terdampak langsung akibat pandemi COVID-19 dan juga bagi warga yang menjalani isolasi mandiri," tukasnya.

Ia mengingatkan bahwa pandemi ini tidak akan selesai dengan adanya bansos dan oleh sebab itu masyarakat harus tetap patuh pada prokes dengan tidak keluar rumah jika tidak ada kepentingan mendesak.

"Penerima bansos ini di luar penerima program PKH, BST, BBNT, dan BLT-DD. Yaitu untuk warga yang menjalani isoman, yaitu data warga isoman yang diperoleh dari laporan desa atau kelurahan dan Puskesmas. Bansos juga disalurkan kepada warga yang terdampak pandemi, seperti tukang becak, supir angkot, juru parkir dan melalui musyawarah desa atau kelurahan masing-masing," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel