Pemkot Denpasar tetapkan pembangunan TPST di Tahura Suwung

·Bacaan 2 menit

Pemerintah Kota Denpasar, Bali menetapkan lokasi pembangunan Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) di Taman Hutan Raya atau Tahura Suwung, Kecamatan Denpasar Selatan.

"Karena saat ini masih ada aktivitas pemulung di lahan yang akan dibangun, maka kami akan segera melakukan koordinasi dengan pihak terkait di lingkungan tersebut agar dalam waktu dekat wilayah tersebut dapat dikondisikan agar pembangunan di wilayah tersebut dapat berjalan dengan lancar,” kata Sekda Pemkot Denpasar, Ida Bagus Alit Wiradana di Denpasar, Sabtu.

Ia mengatakan pembangunan TPST ini adalah untuk mengantisipasi rencana penutupan TPA Suwung yang sudah nyaris penuh.

Tahun ini Pemkot Denpasar akan membangun tiga TPST yang berlokasi di Desa Kesiman Kertalangu, Desa Padangsambian Kaja dan Tahura Suwung.

Baca juga: Pemkot Denpasar percepat pengolahan TPA Suwung jelang Presidensi G20

Baca juga: Legislator Bali minta pemerintah evaluasi TPA Suwung

"Dengan dibangunnya tiga TPST tersebut serta TPS 3R yang di beberapa desa dan kelurahan mudah-mudah permasalahan sampah di Kota Denpasar dapat tertangani dengan baik. Terlebih menjelang dilaksanakan Presidensi G20 di Bali, sehingga pengolahan sampah ini harus menjadi perhatian penting,” kata Alit Wiradana.

Sementara Kabag Adbang Setda Kota Denpasar, I Gede Cipta Sudewa mengatakan pembangunan fisik TPST ini dilakukan oleh pemerintah pusat melalui Kementerian PUPR, sementara pengelolaannya akan dilakukan oleh Pemkot Denpasar.

Dikatakannya rencananya bulan Mei mendatang sudah mulai peletakan batu pertama atau "groundbreaking". Karena itu, pihaknya melakukan koordinasi semakin intensif dengan pihak-pihak terkait di wilayah Pesanggaran dan Serangan, seperi klian banjar, kepala lingkungan, maupun dengan kelompok pemulung di wilayah tersebut.

Cipta Sudewa lebih lanjut menjelaskan luas lahan yang dijadikan TPST ini mencapai satu hektare. Sedangkan setengah hektare di sebelah utara jalan akan dijadikan rumah pengolahan kompos.

"Rencana pembangunan ini pun sudah dikonsultasikan Pemkot Denpasar dengan Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP),” kata Cipta Sudewa.

Cipta Sudewa mengatakan tender fisik bangunan sudah berjalan dan dilaksanakan oleh Kementerian PUPR dan tanda tangan kontrak pembangunan akan dilakukan pada 3 Mei 2022. Untuk anggaran proyek fisik 3 TPST pagu DIPA Kementerian PU senilai Rp105 miliar.

Baca juga: Jelang G20 pastikan dua kawasan mangrove di Denpasar tanpa sampah

Baca juga: Wali Kota Denpasar resmikan TPS 3R atasi sampah perkotaan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel