Pemkot Jaktim dan KAI sepakat soal penertiban lokalisasi Gunung Antang

Pemerintah Kota Jakarta Timur dan PT Kereta Api Indonesia (KAI) telah sepakat mengenai rencana penertiban lokalisasi Gunung Antang di Matraman.

Asisten Pemerintahan Kota (Pemkot) Jakarta Timur, Eka Darmawan mengatakan, kesepakatan itu tercapai setelah kedua pihak melakukan pembahasan di Kantor Wali Kota Jakarta Timur (Jaktim) terkait rencana penertiban.

"Sudah (ada kesepakatan), hanya tahapannya perlu dilalui," kata Eka Darmawan di Jakarta, Kamis.

Eka menambahkan, tahapan itu berupa surat dari PT KAI selaku pemilik lahan dan pelaksanaan rapat koordinasi teknis penertiban yang akan dilakukan.

Dia mengatakan, Pemkot Jakarta Timur masih menunggu pihak PT KAI untuk memenuhi tahapan tersebut. "Tahapannya surat dari PT KAI selaku pemilik tanah dan rapat koordinasi teknis," ujar Eka.

Baca juga: Petugas dirikan posko untuk antisipasi tawuran di Rawa Bunga Jaktim
Baca juga: PT KAI "disentil" tak jaga lahan kosong sehingga dijadikan lokalisasi

Rencana penertiban lokalisasi Gunung Antang santer terdengar setelah adanya penyerangan yang dilakukan komplotan diduga preman dari tempat tersebut ke permukiman warga di RW 01, Kelurahan Rawa Bunga, Jatinegara, Jakarta Timur.

Penyerangan ke permukiman warga itu terjadi Minggu (12/6) dan Senin (13/6) dini hari. Komplotan penyerangan itu merusak rumah warga menggunakan batu hingga senjata api.

Tak hanya itu, sejumlah warga juga mengalami luka lebam akibat pukulan benda tumpul hingga luka bacok akibat senjata tajam.

Warga yang menjadi korban telah membuat laporan ke Polres Metro Jakarta Timur dan teregister dengan nomor LP/B/1274/VI/2022/SPKT/ POLRES METRO JAKARTA TIMUR/ POLDA METRO JAYA.
Baca juga: Jaktim-KAI koordinasi rencana penertiban lokalisasi liar Gunung Antang

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel